Tribun

Virus Corona

Jokowi Ingatkan Ancaman Gelombang Keempat Pandemi Covid-19 Varian Omicron: Sudah Sampai Singapura

Presiden mengingatkan bahwa Pandemi Covid-19 belum selesai, bahkan kini muncul ancaman gelombang keempat Covid-19. 

Penulis: Taufik Ismail
Editor: Johnson Simanjuntak
Jokowi Ingatkan Ancaman Gelombang Keempat Pandemi Covid-19 Varian Omicron: Sudah Sampai Singapura
Ist
Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan Bendungan Tugu dan Bendungan Gongseng di Provinsi Jawa Timur, Selasa (30/11/2021). 

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengapresiasi jajaran Polri yang ikut membantu penanganan Pandemi Covid-19 yang kini mulai terkendali.

Hanya saja Presiden mengingatkan bahwa Pandemi Covid-19 belum selesai, bahkan kini muncul ancaman gelombang keempat Covid-19

"Kita boleh bersyukur, boleh berbangga tapi tetap harus waspada. Hati-hati yang namanya sekarang ancaman gelombang keempat varian Omicron. Hati-hati," kata Presiden dalam pengarahan kepada Kepala Kesatuan Wilayah di Bali, Jumat (3/12/2021).

Kewaspadaan perlu ditingkatkan mengingat varian Omicron kini sudah sampai Singapura.

Presiden meminta Kepolisian Daerah alias Polda terutama yang diperbatasan untuk meningkatkan penjagaan terhadap keluar-masuknya warga negara.

Varian Omicron, kata Presiden bisa dibawa orang asing maupun warga negara Indonesia (WNI).

Baca juga: Jokowi Sempat Minta Kapolri Copot Kapolda yang Tidak Bisa Kendalikan Covid-19: Ternyata Semua Takut

"Karena yang membawa bisa orang-orang asing, bule-bule. Tapi juga bisa WNI kita sendiri. Utamanya tenaga kerja kita dari luar waktu masuk kembali pulkam. Hati-hati," katanya.

Kepala Negara mengatakan varian Omicron sudah masuk ke 29 negara.

Karakteristik varian ini masih dalam proses studi. Hanya saja kata Presiden penularannya lebih cepat daripada varian Delta.

"Ingat varian delta itu menyebar di indonesia dalam waktu 2-3 minggu semua langsung kena. Ini lebih cepat. Meski pun belum final tapi perkiraan 5 kali lipat lebih cepat. Dan kemungkinan besar juga bisa escape immunity. Artinya dia bisa masuk ke sela-sela antibodi kita yang sudah imun, dia bisa menerobos," katanya.

Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas