Tribun

Banyak Pihak di Istana Bicara Wakili Presiden, Johan Budi Sarankan Informasi Satu Pintu

Legislator PDI Perjuangan Johan Budi mengatakan selama ini terlalu banyak pihak yang mewakili Presiden Joko Widodo untuk berbicara di depan publik.

Penulis: Reza Deni
Editor: Wahyu Aji
Banyak Pihak di Istana Bicara Wakili Presiden, Johan Budi Sarankan Informasi Satu Pintu
KOMPAS IMAGES
Presiden Joko Widodo dan legislator PDI Perjuangan Johan Budi 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Legislator PDI Perjuangan Johan Budi mengatakan selama ini terlalu banyak pihak yang mewakili Presiden Joko Widodo untuk berbicara di depan publik, seolah-olah juru bicara.

Dia pun menyarankan satu hal kepada Presiden Jokowi.

"Menurut saya, harus satu pintu yang mewakili Pak Jokowi. Jadi jubir presiden dan jubir pemerintah saya kira itu beda," kata Johan di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (6/12/2021).

Dia mengamati selama ini banyak pihak di Istana yang berbicara, selain Fadjroel Rachman yang memang sewaktu itu ditugaskan sebagai jubir.

"Makanya stafsus khusus menteri pun juga bicara mewakili Pak Jokowi. Deputi di KSP juga mewakili Pak Jokowi, mewakili presiden kan sudah terlalu banyak," kata Johan.

Presiden, dikatakan Johan, kini tinggal menimbang sendiri apakah yang dikatakan orang-orang di lingkarannya mewakili kepentingannya atau bukan

"Kalau belum ya masih memerlukan itu kan tergantung Pak Jokowi," tandasnya.

Baca juga: Wakil Ketua Umum PPP: Johan Budi Sosok yang Mumpuni Kalau Jadi Jubir Presiden

Sebelumnya, Johan Budi, kembali menegaskan pertemuannya dengan Presiden Joko Widodo di Istana Negara bukan dalam rangka mengisi pos juru bicara sepeninggal Fadjroel Rachman.

Dia mengatakan bahwa sudah pernah menjadi Jubir Presiden Jokowi.

"Saya sudah pernah jadi jubir dan tidak ada tawar menawar itu," katanya.

Dia menjelaskan bahwa pertemuannya dengan mantan Gubernur DKI Jakarta itu untuk memberikan informasi dan masukan terkait tugas para menterinya

"Pak Presiden Jokowi juga senang mendapat informasi informasi dari siapa pun. Saya menyebutnya semacam second opinion yang berkaitan dengan tugas para menterinya," kata eks Juru Bicara KPK itu.

Baca juga: Sosok Johan Budi yang Dikabarkan Ditawarkan Kursi Wamen: Jubir KPK, Istana Hingga Anggota DPR RI

"Sebenarnya itu, enggak bahas soal reshuffle, enggak bahas soal jubir, enggak ada itu," tandasnya

Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas