Tribun

Tiga Buronan MIT Poso yang Tersisa Diminta Menyerahkan Diri

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Ahmad Ramadhan menyampaikan saat ini buronan MIT Poso tersisa tiga orang, mereka diminta menyerahkan diri.

Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Theresia Felisiani
zoom-in Tiga Buronan MIT Poso yang Tersisa Diminta Menyerahkan Diri
Handover/Humas Polda Sulteng/ Tribunpalu.com
Kapolda Sulteng Irjen Pol Rudy Sufahriadi memperlihatkan foto DPO teroris Poso saat konferensi pers di Mako Polres Parimo, Selasa (4/1/2021) siang. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Polri mengimbau tiga buronan teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso segera menyerahkan diri menyusul tewasnya Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang dalam kontak tembak dengan Satgas Madago Raya pada Selasa (4/1/2022) lalu.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Ahmad Ramadhan menyampaikan saat ini buronan MIT Poso tinggal tersisa tiga orang usai Ahmad Panjang dilumpuhkan oleh Satgas Madago Raya.

"Tentu Polri kembali mengimbau kepada pelaku DPO yang lain untuk segera menyerahkan diri kepada pemerintah dalam hal ini Kepolisian Negara republik indonesia. Sekali lagi kami mengimbau kepada DPO yang masih tersisa agar menyerahkan diri kepada Polri," kata Ramadhan kepada wartawan, Rabu (5/1/2022).

Baca juga: Kronologi Kontak Tembak Satgas Madago Raya dengan Teroris MIT Poso Ahmad Panjang

Baca juga: Ahmad Panjang Ditembak Mati, Kelompok MIT Poso Tinggal Tersisa 3 Orang, Berikut Identitas Mereka

Ramadhan menyatakan imbauan itu merupakan upaya preventif agar tidak ada korban jiwa.

Namun jika buronan MIT Poso menolak, maka Polri akan melakukan penegakan hukum.

"Sebelumnya kan sudah dihimbau, tentu sekali lagi terus melakukan upaya-upaya preventif. Upaya himbauan ini telah kita lakukan sebelumnya, setelah ditembaknya Ali Kalora, Kapolda Sulteng sudah menghimbau kepada DPO yang tersisa untuk menyerahkan diri kepada Polri," tukasnya.

Diberitakan sebelumnya, Satgas Madago Raya mengungkapkan kronologis penangkapan dan kontak tembak dengan buronan teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang pada Selasa (4/1/2022).

Wakasatgas Humas Ops Madago Raya AKBP Bronto Budiyono mengungkapkan kontak tembak itu berlangsung di Desa Dolago, Parigi Selatan, Parimo, Sulawesi Tengah sekitar pukul 10.30 WITA pada Senin (4/1/2022). 

"Pada hari Selasa, 4 Januari 2022 sekitar pukul 10.30 WITA telah terjadi kontak di wilayah Dolago Parigi, kontak senjata antara tim Sogili dengan kelompok MIT yang mengakibatkan 1 DPO tewas atas nama Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang," kata Bronto saat dikonfirmasi, Selasa (4/1/2022).

Baca juga: Bahar Bin Smith Tersangka dan Ditahan, Begini Kondisi Ponpesnya di Pabuaran Bogor 

Ia menyatakan lokasi persembunyian Ahmad Panjang terungkap saat petugas Satgas Madago Raya melakukan operasi.

Ketika itu, petugas melihat keberadaan Ahmad Panjang di sebuah semak di Desa Dolago, Parigi Selatan.

"Personil Satgas Ops Madago Raya melaksanakan ambush dan mendengar ada suara gesekan semak atau ranting. Terlihat 1 DPO atas nama Ahmad Panjang teridentifikasi jelas," jelasnya.

Saat hendak ditangkap, kata Bronto, pelaku mencoba melakukan perlawanan.

Hasilnya, terjadi kontak tembak hingga Ahmad Panjang dilakukan tegas dan terukur hingga meninggal dunia.

"Kemudian dibawa ke intalasi jenazah Rumkit Bhayangkara Palu. Hasil identifikasi dipastikan bahwa jenazah adalah Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang, umur 27 tahun, yang merupakan 1 dari 4 DPO MIT Poso," pungkasnya.

Wiki Terkait

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas