Tribun Otomotif

Biar Mesin Sehat, Sesekali Ajak Mobil Ngebut Ria di Jalan Tol

Memacu kendaraan dalam kecepeatan tinggi dinilai perlu sesekali digunakan para pemilik mobil.

Editor: Fajar Anjungroso
Biar Mesin Sehat, Sesekali Ajak Mobil Ngebut Ria di Jalan Tol
TRIBUNNEWS.COM/FAJAR
Sesi test drive Nissan GT-R di sirkuit Jepang 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Memacu kendaraan dalam kecepeatan tinggi dinilai perlu sesekali digunakan para pemilik mobil.

Tujuannya menghilangkan endapan karbon yang menumpuk di ruang pembakaran.

Dealer Techical Support Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi menilai penumpukan endapan karbon bisa terjadi pada mobil yang terus menerus dipakai pelan.  Contohnya seperti pengguna mobil di Jakarta.

"Dengan kondisi jalan di Jakarta yang macet dan mobil hanya dijalankan pada rpm rendah dapat menyebabkan penumpukan karbon di ruang pembakaran mesin," kata Didi, Minggu (18/3/2018).

Baca: Beda Prinsip Bikin Dian Rositaningrum Ngotot Cerai dari Opick

Menurut Didi, masalah yang bisa muncul dari penumpukan endapan karbon adalah mesin brebet. Bila tak kunjung diatasi, pemilik bisa mengeluarkan biaya mahal untuk tune-up mesin.

Untuk itu, Didi menyarankan pemilik mobil untuk sesekali memacu kendaraannya dalam kecepatan tinggi. Tentu mengacu pada kecepatan maksimal peraturan lalu lintas dan sebaiknya dilakukan di jalan tol.

Di jalan tol, kendaraan dapat dipacu pada kecepatan maksimal 100 kpj. "Tidak perlu tune-up berbiaya mahal. Cukup sekali-kali diajak ngebut untuk menghilangkan dan membakar karbon yang menumpuk," ujar Didi.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mobil Perlu Sesekali Dipakai Ngebut"

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas