Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Otomotif
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Pemerintah Targetkan Populasi Mobil Listrik di Indonesia Mencapai 2 Juta Unit pada 2030

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tengah menyusun peta jalan guna menghadapi berbagai tantangan serta risiko perubahan iklim

Pemerintah Targetkan Populasi Mobil Listrik di Indonesia Mencapai 2 Juta Unit pada 2030
dok. Wuling
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan saat menjajal mengemudikan mobil listrik Wuling Mini EV di kantor pusat Wuling Motors di Cikarang, Jawa Barat, Kamis (30/9/2021). Pemerintah Targetkan Populasi Mobil Listrik di Indonesia Mencapai 2 Juta Unit pada 2030 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tengah menyusun peta jalan guna menghadapi berbagai tantangan serta risiko perubahan iklim di masa mendatang.

Hal itu untuk mewujudkan komitmen net zero emission (NZE) pada 2060. Langkah ini dilakukan tak hanya menekan polusi udara, tapi juga penggunaan bahan bakar minyak (BBM) pada kendaraan.

"Transformasi menuju net zero emission menjadi komitmen bersama kita paling lambat 2060," jelas Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif, yang disitat dari keterangan resminya, Minggu (10/10/2021).

Guna mengejar target nol emisi tersebut, Arifin mengatakan penggunaan kendaraan listrik pada sektor transportasi menjadi fokus bersamaan dengan pengurangan energi dari fosil.

Selain itu, ada tiga prinsip lainnya yakni, peningkatan pemanfaatan energi baru terbarukan (EBT), peningkatan pemanfaatan listrik pada rumah tangga dan industri, serta pemanfaatan Carbon Capture and Storage (CCS).

"Kami telah menyiapkan peta jalan transisi menuju energi netral mulai tahun 2021 sampai 2060 dengan beberapa startegi kunci," ucap Arifin.

Untuk kendaraan listrik jenis mobil, menurut Arifin ditargetkan populasinya akan mencapai 2 juta unit pada 2030. Sementara sepeda motor listrik, mencapai 13 juta unit yang akan diiringin lebih dulu dengan menghentikan impor LNG dan 42 persen EBT pada 2027.

Arifin juga menegaskan pada 2022 akan ada undang-undang EBT untuk mengencangkan penggunaan listrik pada rumah tangga. Selanjutnya pembangunan interkoneksi, jaringan listrik pintar, dan smart meter pada 2024.

Baca juga: Tiga Mobil Listrik dari BMW Group Bakal Ramaikan Pasar Otomotif Indonesia Tahun Depan

Pada 2031, semua PLTU tahap subcritcal akan pensiun dini dan sudah adanya interkoneksi antar pulau di 2035. Selanjutnya di 2040, bauran EBT ditergetkan mencapai 74 persen dan tidak ada PLT Diesel yang beroperasi, Lampu LED 70 persen, serta tak ada penjualan motor konvensional dengan prediksi konsumsi linstrik mencapai 2.847 kWh per kapita.

Sementara di 2045, Arifin mengatakan bakal mempertimbangkan penggunaan energi nuklir berkapasitas 35 GW sampai 2060.

Ketika bauran EBT mencapai 87 persen pada 205 , akan dibarengi dengan tidak melakukan penjualan mobil konvensional dan konsumsi listrik 4.299 kWh per kapita.

"Pada 2060 bauran EBT mencapai 100 persen yang didominasi PLTS dan Hydro serta dibarengi dengan penyaluran jaringan gas sebanyak 23 juta sambungan rumah tangga, kompor listrik 52 juta rumah tangga, penggunaan kendaraan listrik, dan konsumsi listrik menyentuh angka 5.308 kWh per kapita," kata Arifin.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Roadmap Pemerintah, 2050 Tak Ada Lagi Penjualan Mobil Konvensional"

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas