Tribun

Calon Presiden 2014

Boni Hargens: Jika Ingin Jadi Menteri, Muhaimin Jangan Jadi Ketum Partai

Boni Hargens menilai, sikap Muhaimin bukanlah pendapat resmi PKB sebagai institusi partai.

Editor: Gusti Sawabi
Boni Hargens: Jika Ingin Jadi Menteri, Muhaimin Jangan Jadi Ketum Partai
TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN
Presiden terpilih, Joko Widodo (Jokowi) bersama Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar dan Ketua Dewan Syuro PKB, Aziz Mansur, saat acara Harlah PKB ke-16 di kantor DPP PKB, Jakarta Pusat, Rabu (23/7/2014). Selain Jokowi, Wakil Presiden terpilih, Jusuf Kalla dan sejumlah ketua partai pendukung Jokowi-JK juga hadir pada acara ini. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

Tribunnews.com, Jakarta - Pengamat politik Boni Hargens mengkritisi sikap Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar yang menentang pernyataan presiden terpilih Joko "Jokowi" Widodo mengenai kualifikasi menteri di kabinetnya. Menurut Boni, Muhaimin harus memilih salah satu, tetap menjadi ketua umum partai, atau bersedia melepas jabatan ketua umum jika nantinya terpilih menjadi menteri.

"Kalau mau jadi ketum, ya jangan menjadi menteri. Atau kalau mau jadi menteri, jangan menjadi ketum. Tidak bisa dua-duanya mau diambil," ujar Bonny melalui pesan singkat, Sabtu (16/8/2014).

Boni menilai, sikap Muhaimin bukanlah pendapat resmi PKB sebagai institusi partai. Ia menambahkan, jangan sampai pernyataan Muhaimin memupuskan harapan para kader yang berambisi besar memajukan partai.

"Banyak orang bagus di PKB yang berharap dan berjuang untuk masa depan partai dan bangsa. Imin tidak boleh menjadikan PKB seperti perusahaan pribadi," kata Boni.

Menurut Boni, masih banyak kader PKB yang potensial menjadi menteri selain Muhaimin. Ia menambahkan, kader-kader tersebut juga memiliki kemampuan yang mumpuni menjadi menteri tanpa bertentangan dengan prinsip Jokowi.

"Banyak orang hebat di PKB yang cocok menjadi menteri dalam kabinet Jokowi tanpa melawan prinsip baik Jokowi-JK," ujarnya.

Sebelumnya, Muhaimin mengaku tidak sependapat dengan gagasan bahwa menteri dalam kabinet Jokowi harus melepas jabatan struktural partai. Menurut Muhaimin yang kini menjabat sebagai Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi, menteri yang memegang jabatan di parpol masih bisa fokus menjalankan tugasnya sebagai menteri.

"Kayak sekarang saya ketua umum, full waktu saya 100 persen untuk menteri," ujar Muhaimin.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas