Tribun Ramadan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ramadan 2019

Kini Bernama Nabila, Megan Lovelady Bersyukur Diizinkan Pimpinannya Salat di Waktu Kerja (Selesai)

Meskipun dia sudah masuk Islam, Megan mengatakan, baik bos maupun koleganya mengizinkan Megan untuk salat di sela-sela jam kerjanya.

Kini Bernama Nabila, Megan Lovelady Bersyukur Diizinkan Pimpinannya Salat di Waktu Kerja (Selesai)
Janneth Gill/Herald on Sundays
Megan Lovelady bekerja di sebuah kafe di Merivale, sebuah wilayah di bagian utara pinggir Kota Christchurch. 

Menurut Islam, Mustafa menjelaskan, "Setiap makhluk hidup – setiap manusia, hewan, dan pohon – sejatinya adalah Muslim, karena Islam sesungguhnya adalah berserah total kepada kehendak Tuhan.
Itulah sebabnya kita tidak memiliki seremoni khusus; Ini hanyalah orang-orang yang kembali ke tempat mereka semula."

Megan Lovelady kini telah diterima sebagai saudara seiman.
Megan Lovelady kini telah diterima sebagai saudara seiman. (Foto: Janneth Gill/Herald on Sundays)

Diusir dari Rumah

Dr Mustafa Farouk, Presiden Federasi Asosiasi Islam Selandia Baru, kembali menjelaskan, setelah masuk Islam, para mualaf itu akan diajak untuk membaur dengan Muslim lainnya.

Mereka akan diajak untuk mengunjungi masjid secara teratur, membaca, dan mempelajari agama Islam dalam bentuk yang paling murni, ketimbang yang sudah dipengaruhi oleh budaya atau kebangsaan tertentu.

Mustafa mengatakan bahwa umat Islam Selandia Baru cenderung tidak menyebarkan agamanya, atau mencoba untuk mengubah orang lain agar masuk Islam melalui dakwah.

Jikapun dia diminta, Muslim biasanya hanya berbicara secara pribadi tentang kepercayaan mereka.

Bagi seorang wanita yang dibesarkan di negara Barat yang penduduknya kebanyakan non-Muslim--dan dengan banyaknya aturan baru yang mesti diikuti setelah masuk Islam--, tentunya ada hal-hal yang Megan Lovelady rindukan dari gaya hidup sebelumnya.

Dr Mustafa Farouk, Presiden Federasi Asosiasi Islam Selandia Baru.
Dr Mustafa Farouk, Presiden Federasi Asosiasi Islam Selandia Baru. (Foto: Stuff)

Ketika ditanya tentang itu Megan menjawab, "Es krim Rocky Road!" ujarnya dengan kencang.

Rocky Road adalah salah satu produk dari perusahaan dagang Es Krim, Tip Top, yang berasal dari Selandia Baru.

"Ada marshmallow di dalamnya, yang mengandung gelatin yang tidak boleh dimakan oleh Muslim. Aku ditawari beberapa hari yang lalu, dan pada awalnya aku menjawab ya karena aku tidak tahu."

"Apakah aku akan terbakar dalam api neraka karena aku tidak sengaja memakan es krim Rocky Road? Sama sekali tidak. Ini adalah tentang niat. Tapi bukan berarti juga engkau dapat seenaknya dan berkata, ‘Hei, aku akan makan es krim Rocky Road banyak-banyak.’

Pemakaman pertama untuk ayah dan anak korban pembantaian di masjid Kota Christchurch, Selandia Baru telah berlangsung, Rabu (20/3/2019).
Pemakaman pertama untuk ayah dan anak korban pembantaian di masjid Kota Christchurch, Selandia Baru telah berlangsung, Rabu (20/3/2019). (Tangkapan Layar Video Dw.com)

"Tetapi aku tahu bahwa dengan meninggalkan beberapa hal, seperti makan daging babi, itu artinya adalah mendatangkan lebih banyak berkah, dan bahwa terdapat banyak hal lainnya yang akan aku dapatkan sebagai akibatnya. Aku belum menemukan satu halpun (dalam Islam) yang benar-benar membuatku kecewa atau sesuatu yang tidak cocok dengan hidupku," ujar Megan.

Ibu Megan adalah seorang yang dilahirkan Kristen, mengusir Megan dari rumah dan keluarganya ketika tahu Megan masuk Islam.

Meski demikian, mereka kini berusaha memperbaiki hubungan mereka yang memburuk.

"Ibuku sedang belajar (menerima keadaannya) dan mencoba yang terbaik sambil tetap mempertahankan keyakinannya sendiri," kata Megan.

Megan kini tinggal bersama saudara perempuannya, yang memiliki beberapa teman laki-laki dalam flatnya, yang mana ini cukup membuat Megan kesulitan.

Karena dengan keyakinannya sekarang, hanya saudara laki-lakilah yang boleh melihat bagian tertentu tubuhnya (aurat) dengan terbuka.

"Kita benar-benar tidak seharusnya menghabiskan waktu sendirian dengan pria lain (bukan muhrim). Dan aku baru bisa melepaskan hijabku ketika semua orang telah tertidur," kata Megan.

Tulisan berikut adalah kisah terakhir dari perjalanan Megan Lovelady yang telah disarikan dari ganaislamika dalam tiga tulisan sebelumnya, berjudul Aksi Solidaritas Pasca Serangan di Masjid Christchurch Mengantar Lovelady Jadi Mualaf (Bagian I), Pasca Serangan di Masjid Christchurch, Megan Lovelady Pun Bersahadat (Bagian II) dan Cerita Megan Lovelady yang Sempat Diusir Sang Ibu Ketika Tahu Berbeda Keyakinan (Bagian III).

Anggota geng motor asal Selandia Baru, Black Power, melakukan Haka untuk menghormati para muslim yang terbunuh di tragedi penembakan Christchurch oleh seorang pria Australia bernama Brenton Tarrant.
Anggota geng motor asal Selandia Baru, Black Power, melakukan Haka untuk menghormati para muslim yang terbunuh di tragedi penembakan Christchurch oleh seorang pria Australia bernama Brenton Tarrant. (The Advertiser)

Diizinkan Salat di Jam Kerja

Kini Megan bekerja di sebuah kafe di Merivale, sebuah wilayah di bagian utara pinggir Kota Christchurch.

Meskipun dia sudah masuk Islam, Megan mengatakan, baik bos maupun koleganya tidak mempermasalahkan dan mendukungnya.

Mereka mengizinkan Megan untuk salat di sela-sela jam kerjanya selama tidak ada pelanggan yang sedang menggunakannya.

"Dengan salat lima kali dalam sehari, itu telah memberikan hidupku keteraturan dan tujuan," ujar Megan.

"Dari sudut pandang orang Barat, mereka berpikir, ‘Ya Tuhan, Tuhanmu membuatmu berdoa lima kali dalam sehari – bukankah itu membutuhkan banyak waktu?’ Tapi sungguh itu hanya 25 menit dalam sehari dari 24 jam per harinya yang telah Dia berikan kepadamu."

Megan menyukai fakta bahwa berjuta-juta Muslim salat di seluruh dunia dalam rangkaian waktu yang sama setiap harinya.

"Dan hal terbaik tentang itu adalah bahwa engkau berdiri ke arah yang sama dengan orang lain. Sungguh menakjubkan, dan persatuan Islam sungguh luar biasa. Ini adalah agama yang paling cepat berkembang di dunia dan ada alasan yang sangat bagus di balik itu."

Ketika ditanya tentang bagaimana reaksi teman-temannya, jawaban Megan adalah, "Semua temanku sekarang ada di masjid."

Maksudnya dia telah mendapat teman-teman baru sesama Muslim.

Namun teman-temannya di Amerika telah membuat “komentar yang mengganggu,” yang membuatnya merasa perlu untuk menjauhkan diri dari mereka.

Mereka menganggap Megan tidak benar-benar mengerti tentang bagaimana menjadi seorang Muslim, dan dia tidak benar-benar memahaminya.

Untuk pertama kali dalam sejarah, Al Quran dibacakan di sidang Parlemen Selandia Baru. Ini adalah bentuk penghormatan Parlemen Selandia Baru untuk para muslim yang menjadi korban tragedi penembakan Christchurch, 15 Maret 2019 lalu.
Untuk pertama kali dalam sejarah, Al Quran dibacakan di sidang Parlemen Selandia Baru. Ini adalah bentuk penghormatan Parlemen Selandia Baru untuk para muslim yang menjadi korban tragedi penembakan Christchurch, 15 Maret 2019 lalu. (montase (Sumber : YouTube))

Meski demikian, Megan mengatakan bahwa kebanyakan temannya di Selandia Baru telah menerimanya.

Megan sekarang bahkan mengenakan niqab (salah satu jenis hijab, namun ini menutupi hampir seluruh wajah, hanya menyisakan bagian mata yang terbuka, biasa digunakan oleh wanita Arab Saudi), sebuah keputusan yang dibuat setelah sesi wawancara ini.

Megan juga sekarang memiliki nama Arab, yakni Nabila.

Sejak mengenakan niqab, Megan bercerita, bahwa dia menjadi lebih sering diperhatikan oleh orang-orang apabila sedang ke luar rumah.

Belakangan ini dia naik bus, di dalamnya sudah ada sekelompok anak sekolah, lalu mereka menatapnya dan tampak "sedikit takut".

Setelah terjadinya serangan teror di dua Masjid Kota Christchurch, kini Kota Auckland, Selandia Baru mendapatkan teror bom di dua tempat berbeda.
Setelah terjadinya serangan teror di dua Masjid Kota Christchurch, kini Kota Auckland, Selandia Baru mendapatkan teror bom di dua tempat berbeda. (Newshub/ Berita Satu)

Melihat reaksi mereka, Megan merespon dengan tenang, dia melepas penutup wajahnya dan tersenyum kepada mereka, yang disambut kembali dengan senyuman oleh mereka.

Megan ingin menunjukkan, "Di balik kain itu terdapat wajah seorang wanita normal yang bersahabat."

Megan mengisahkan, anak-anak Muslim diajari untuk menatap mata wanita--"sebuah cerminan jiwa seseorang"--dan bahwa mereka tidak perlu takut ketika tidak bisa melihat wajah wanita.

Dia percaya anak-anak Kiwi (sebutan untuk orang-orang Selandia Baru) juga harus diajari cara ini.

"Aku suka memakai niqab, itu membuatku merasa lebih baik. Aku merasa bahwa orang-orang di Selandia Baru membutuhkan pendidikan lebih lanjut tentang ini, bahwa di belakang niqab adalah manusia biasa."

Megan ingat, waktu kecil dia terkena perundungan di sekolahnya.

Masjid Al Noor di Christchurch, Selandia Baru
Masjid Al Noor di Christchurch, Selandia Baru (AFP)

Dia baru saja pindah dari Amerika Serikat sehingga memiliki aksen yang berbeda dengan anak-anak lainnya.

Dia percaya bahwa apa yang dialaminya ini adalah salah satu alasan mengapa dia dapat terhubung dengan perasaan "terasing", mirip dengan apa yang dirasakan oleh banyak Muslim yang tinggal di negara-negara non-Muslim.

"Ini mengerikan," kata Megan.

"Hal pertama yang dikatakan ketika seseorang marah kepadamu yang seorang pendatang adalah, ‘Kembali ke negaramu!’ Ini memilukan dan aku tidak dapat percaya bahwa semua anak-anak (Muslim) harus menerima hal seperti itu."

"Aku tidak bisa mengklaim mengetahui sejauh mana bahwa semua wanita (Muslim) ini tumbuh dan harus menanggungnya--menjadi ‘yang terasing’ dan diintimidasi karena pakaian dan kepercayaan mereka."

Megan menundukkan wajahnya dan air mata mengalir deras di pipinya.

Brenton Tarrant ketika dihadirkan di pengadilan Sabtu (16/3/2019). Tarrant dikenai dakwaan pembunuhan kepada jemaah Masjid Al Noor dan Linwood ketika Shalat Jumat di Christchurch, Selandia Baru (15/3/2019). Wajahnya diburamkan untuk mempertahankan haknya mendapat persidangan yang adil.
Brenton Tarrant ketika dihadirkan di pengadilan Sabtu (16/3/2019). Tarrant dikenai dakwaan pembunuhan kepada jemaah Masjid Al Noor dan Linwood ketika Shalat Jumat di Christchurch, Selandia Baru (15/3/2019). Wajahnya diburamkan untuk mempertahankan haknya mendapat persidangan yang adil. (POOL New via Sky News)

Pada usia 16 tahun, Megan pernah mengalami tragedi yang menghancurkan hatinya.

"Aku menyaksikan pasanganku bunuh diri," katanya.

"Setelah itu, aku merasa bagaikan vas yang jatuh di tanah dan hancur. Aku mengangkat diriku kembali dan merekatkan diriku kembali, tapi itu adalah bentuk yang berbeda dan Megan bukan namanya lagi. Identitasku telah berubah, dan aku mulai menyebut diriku ‘Vee,’ untuk kata ‘Vedehlia.’."

Mendengar cerita itu, Dr Mustafa Farouk, Presiden Federasi Asosiasi Islam Selandia Baru tidak terkejut, menurutnya banyak orang yang masuk Islam mungkin karena pernah mengalami tragedi dalam hidupnya.

Warga Kota Christchurch, Selandia Baru meletakkan karangan bunga untuk mengungkapkan rasa duka terkait penembakan masjid yang menewaskan 49 orang pada Jumat (15/3/2019).
Warga Kota Christchurch, Selandia Baru meletakkan karangan bunga untuk mengungkapkan rasa duka terkait penembakan masjid yang menewaskan 49 orang pada Jumat (15/3/2019). (AFP/GLENDA KWEK)

"Ada banyak orang yang mengalami penderitaan spiritual, yang mencari jalan hidup, yang dapat memberi mereka makna," kata Mustafa.

Megan kini mengaku, bahwa mengubah keyakinannya dengan tegas dan mendalam “tidak seseram kelihatannya.”

Dia menambahkan, "Jika engkau memiliki kesalahpahaman tentang Islam, jangan membenci kami. Datang dan bicaralah dengan kami dan engkau akan melihat mengapa (Islam) itu membuat kami merasa lebih baik." (PH/selesai)

Artikel ini telah tayang di ganaislamika dengan judul Megan Lovelady (4): Nabila

Editor: Dewi Agustina

Punya pertanyaan seputar zakat , infaq dan sedekah ? Anda dapat bertanya dan berkonsultasi langsung ke Konsultasi Zakat yang langsung dijawab Baznas (Badan Amil Zakat Nasional)

Kirim pertanyaan Anda ke konsultasi@tribunnews.com

Untuk lebih lanjut kunjung Rubrik Konsultasi Islami Tribunnews.com

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas