Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

10 Tahun Jadi Buronan Korupsi, Wanita Ini Akhirnya Diringkus Jaksa Dairi

Nora Butarbutar, yang pernah menjabat Wakil Direktur CV Kaila Prima Nusa, merupakan buron Kejari Dairi sejak 2009 silam.

10 Tahun Jadi Buronan Korupsi, Wanita Ini Akhirnya Diringkus Jaksa Dairi
Handout
Kejari Dairi menangkap tersangka korupsi pengadaan kapal fiktif di Dairi, Wakil Direktur CV Kaila Prima Nusa, Nora Butarbutar, Selasa (7/5/2019) di Ruko Katamso Square, Jl. Brigjen Katamso, Medan. 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN -- Kejari Dairi akhirnya menangkap Nora Butarbutar, tersangka koruptor pengadaan kapal fiktif di Dairi, di Ruko Katamso Square, Jalan Brigjen Katamso, Medan, Selasa (7/5/2019).

Nora Butarbutar, yang pernah menjabat Wakil Direktur CV Kaila Prima Nusa, merupakan buron Kejari Dairi sejak 2009 silam.

Nora tersangkut kasus korupsi pengadaan kapal wisata fiktif senilai Rp395 juta yang dananya bersumber dari APBD Kabupaten Dairi tahun anggaran 2008.

"Terdakwa Nora ditangkap di rumah yang barunya di daerah Katamso Square pukul 01.30 subuh. Itu saban hari kami pantau terus. Disitu ada empat anaknya yang tahu ketika ibunya diamankan. Suaminya enggak disitu," kata Kasi Intel Kejari Dairi, Andri Dharma.

Ia mengungkapkan bahwa terdakwa selama 10 tahun masa buronnya hanya berada di sekitaran Kota Medan dan bekerja sebagai ibu rumah tangga.

Baca: Seruan Manajer Bhayangkara FC Buat Timnya di Bulan Ramadhan

Baca: OSO: Pemilu 2019 Sukses dan Berhasil

Baca: Berusaha Keluar dari Kolong Bus, Perut Menhub Budi Tersangkut Bodi Bus saat Cek Kelayakan Kendaraan

Andri menyebutkan bahwa lamanya waktu 10 tahun pencarian disebabkan karena belum ditemukannya informasi oleh pihaknya terkait keberadaan terdakwa.

"Kasus inikan sudah lama nunggak. Jadi kebetulan waktu itu si Nora ini melarikan diri waktu tahun 2009 pada saat dilakukan pembantaran. Ya gimana yah baru ini kami dapat informasi, selama ini enggak dapat," cetusnya.

Ia menambahkan selanjutnya Kejari Dairi akan segera merampungkan berkas perkara kasus korupsi ini untuk dapat segera disidangkan di PN Medan.

Kasus ini bermula ketika Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Dairi melakukan proyek pengadaan kapal wisata yang dilaksanakan tahun 2008. Proyek tersebut kemudian dikerjakan oleh CV Kaila Prima Nusa.

Sebelum dilakukan serah terima kapal dari rekanan, tim kemudian terlebih dahulu melakukan pengecekan langsung ke lokasi pembuatan kapal di kawasan Ajibata dan ketika itu dinyatakan sesuai spesifikasinya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas