Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kisah Bocah Tiga Bersaudara Dirawat Kakek Nenek Buruh Tani di Bali, Ayah Meninggal Ibu Pergi

Tiga bocah bersaudara di Bali ini hidup serba pas-pasan tanpa orangtua, dirawat oleh sepasang kakek dan nenek buruh tani

Kisah Bocah Tiga Bersaudara Dirawat Kakek Nenek Buruh Tani di Bali, Ayah Meninggal Ibu Pergi
Tribun Bali/Adrian Amurwonegoro
Tiga anak yang tinggal bersama kakek dan nenek dengan kondisi memprihatinkan tanpa sosok ayah dan ibu di sebuah rumah bedeng di Jalan Patih Nambi, Perumahan Telkom Banjar Tulang Ampiang, Ubung Kaja, Denpasar Utara, Kota Denpasar, Bali, Selasa (9/6/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Tiga bocah bersaudara di Bali ini hidup serba pas-pasan tanpa orangtua.

Ayahnya meninggal, sementara ibunya pergi dan tak kembali meninggalkan tiga anak termasuk seorang bayi yang belum lama lahir.

Mereka kini hidup sederhana di rumah bedeng bersama kakek dan neneknya yang merupakan buruh tani.

Adapun kisah yang  viral di media sosial ini dialami tiga bersaudara bernama Gede Suardika (9), Kadek Sugiadnyana (6,5) dan Komang Budisuari (6 bulan).

Baca: Mbah Gambreng Viral, Ini 3 Kisah Orang Tua Nikahi Anak Angkatnya Sendiri, Ada Figur Ngetop Hollywood

Sang ayah meninggal dunia sekitar 9 bulan yang lalu akibat sakit serangan jantung dan ibunya sekitar 4 hari yang lalu pergi meninggalkan mereka bertiga tanpa sebab yang pasti.

Diduga sang ibu memilih pergi pulang ke kampung halaman karena didera himpitan ekonomi tidak lagi mampu menghidupi anak-anaknya sepeninggal sang suami.

Kini ketiga anak itu hidup diasuh oleh sang kakek Pekak Ketut Parta (70) dan nenek Luh Ngebek (66) yang sudah berusia renta serta seorang paman Ketut Artawa (31) yang tulus memberikan kasih sayangnya.

Meskipun, kakek dan nenek sendiri hidup dengan penuh kesederhanaan dan keterbatasan di rumah bedeng berukuran sekitar satu are di Jalan Patih Nambi, Perumahan Telkom Banjar Tulang Ampiang, Ubung Kaja, Denpasar Utara, Kota Denpasar, Bali.

Di rumah beratapkan triplek itu kondisinya sangat memprihatinkan, terlihat lubang-lubang menganga di sejumlah titik dindingnya, lantainya pun hanya beralaskan tanah dan mereka harus tidur bersama di satu kasur dalam satu kamar yang kondisinya tak layak, sempit dan pengap tak terbayang jika hujan deras mengguyur, sedangkan kakek-nenek di satu kamar sebelahnya dengan kondisi yang serupa.

Baca: VIRAL Kakak Unggah Tulisan Adik yang Mengaku Stres, Psikolog Beri Tips Bujuk Anak yang Lagi Bad Mood

Untuk tinggal di sana pun mereka menyewa lahan kepada pemilik seluas 3,5 are dengan bangunan rumah bedeng sekitar 1 are, per tahunnya disewa dengan harga satu juta rupiah.

Halaman
1234
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: Tribun Bali
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas