Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Beras Tidak Layak Diterima Warga Miskin di Ciamis

Beras yang berasal dari program Bantuan Sosial Beras (BSB) untuk KPM PKH di sejumlah desa

Beras Tidak Layak Diterima Warga Miskin di Ciamis
ist
Warna Kusam Beraroma Tak Sedap, Beras Tak Layak Diterima Warga Miskin di Pamarican Ciamis Artikel ini telah tayang di tribunjabar.id dengan judul Warna Kusam Beraroma Tak Sedap, Beras Tak Layak Diterima Warga Miskin di Pamarican Ciamis, https://jabar.tribunnews.com/2020/10/01/warna-kusam-beraroma-tak-sedap-beras-tak-layak-diterima-warga-miskin-di-pamarican-ciamis. Penulis: Andri M Dani Editor: Ichsan 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Andri M Dani

TRIBUNNEWS.COM, CIAMIS - Beras kurang layak yang diterima sejumlah  warga miskin keluarga penerima manfaat (KPM) PKH di Dusun Citelem, Desa Margajaya, Desa Sukajaya dan Desa Sukajadi, Kecamatan Pamarican, Kabupaten Ciamis.

Beras yang berasal dari program Bantuan Sosial Beras (BSB) untuk KPM PKH di sejumlah desa.

Warnanya kusam kecokelatan, terkesan kotor, aroma kurang sedap ditemukan saat sidak yang dilakukan anggota Komisi D DPRD Ciamis.

“Biasanya masyarakat tahunya, beras itu warnanya cerah. Ini  kusam kecokelatan, dinilai kurang layak,” ujar anggota Komisi D DPRD Ciamis, H Wagino Toyib kepada Tribun Kamis (1/10).

BSB untuk KPM PKH di sejumlah desa di Pamarican jatah  bulan September ini ,menurut Wagino, dibagikan Rabu (30/9) dengan titik bagi balai desa masing-masing.

Baca: Begini Kehidupan Pilu Tepu Tubuhnya Kaku 25 Tahun & Terpaksa Puasa Jika Tak Ada Beras

Baca: Siap Diluncurkan, 10 Juta Peserta PKH akan Terima Bantuan Sosial Beras

“Kami mendapat informasi  adaya beras bansos kurang layak yang diterima warga PKH di Dusun Citalem Desa Margajaya. Juga di Desa Sukajaya dan Desa Sukajadi. Sementara di Desa Kertahayu, cukup bagus dan layak, tidak  ada masalah,” katanya.

Bahkan di Desa Sukajadi, menurut H Wagino, kondisi beras BSB yang kurang layak tersebut disampaikan langsung oleh kepala desanya.

“Tapi berasnya sudah terlanjur dibagikan kepada warga yang bernak menerima, yakni KPM PKH,” ujar Wagino.

Dari berbagai infomasi tersebut, menurut Wagino, pihaknya sudah melakukan pengecekan sejumlah tempat.

“Tadi di Balai Desa Sukajaya masih ada tersisa  8 karung beras bansos yang belum sempat dibagikan. Kondisinya kurang bagus, warna kusam kecoklatan,” katanya.

Baca: Main TikTok, Kaesang Pangarep Unggah Video Minta Lamborghini ke Bapak Malah Dikasih Mobil Mainan

Dilihat dari merek tertera di karung yang berisi 15 kg bera/karung tersebut, beras bansos tersebut berasal dari Bulog, dengan cantuman beras kualitas medium.

“Cantuman kualitasnya medium. Tapi kelayakan dan kepatutannya untuk dikonsumsi masih dipertanyakan. Warga penerima saya yakin tidak akan komplain apalagi protes, karena itu kan pemberian. Diberi huut (dedak) pun mereka tidak akan protes, karena itu pemberian. Warga berfikir sederhana ,” ujar Wagino.

Namun menurut Wagino, dari pengecekan yang dilakukannya tidak ditermukan beras bansos BSB yang ada campuran  butiran plastik. “Tidak ditemukan butiran plastik. Kalau beras kusam kecoklatan ditemukan,” katanya. 

 
Artikel ini telah tayang di tribunjabar.id dengan judul Warna Kusam Beraroma Tak Sedap, Beras Tak Layak Diterima Warga Miskin di Pamarican Ciamis

Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas