Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pemuda Tenggelam di Sungai Mahakam Ditemukan setelah Dicari Selama 5 Hari

Korban berhasil ditemukan oleh unsur SAR sejauh 16 kilometer dari titik Last Known Position (LKP) atau titik terakhir korban terlihat

Pemuda Tenggelam di Sungai Mahakam Ditemukan setelah Dicari Selama 5 Hari
Grid.ID
Ilustrasi tenggelam 

Laporan Wartawan Tribun Kaltim, Mohammad Fairoussaniy

TRIBUNNEWS.COM, SAMARINDA- Muhammad Al Fayed (19), warga Jalan Budiman, Kelurahan Karang Asam Ilir, Kecamatan Sungai Kunjang RT 9, Samarinda, Provinsi Kalimantan Timur yang hilang sejak Senin (18/1/2021) lalu ditemukan meninggal dunia Tim SAR gabungan.

Korban ditemukan berjarak 16 kilometer dari titik awal tenggelam di Sungai Mahakam Samarinda.

Korban yang diketahui tenggelam setelah terseret arus ketika berenang di bawah jembatan mahakam ini, berhasil ditemukan unsur SAR pada pukul 15.15 Wita.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (KPP) Kelas A Balikpapan Badan SAR Nasional (Basarnas) Kaltim-Kaltara (Kaltimtara) Melkianus Kotta mengatakan, korban pada hari ke lima ditemukan saat unit Siaga SAR Basarnas Samarinda dan unsur SAR gabungan tengah melaksanakan operasi pencarian pada hari kelima dengan Pola Pencarian menggunakan Parallel Sweep Search.

"Korban berhasil ditemukan oleh unsur SAR sejauh 16 kilometer dari titik Last Known Position (LKP) atau titik terakhir korban terlihat ke arah Hilir Sungai Mahakam, dalam kondisi meninggal dunia, tepatnya kawasan perairan Kecamatan Palaran, Samarinda," ujar Melkianus Kotta, Jumat (22/1/2021).

Proses evakuasi pun dilakukan menggunakan rubber boat dan tim yang menggunakan APD lengkap.

Baca juga: Berburu Burung untuk Konten YouTube, Pelajar Tewas Tenggelam setelah Tak Berhasil Ditolong Temannya

Di posko utama, jajaran Inafis Polresta Samarinda dan relawannya serta mobil ambulans milik PMI Kota Samarinda sudah menunggu jasad korban.

"Saat ini korban sudah dievakuasi oleh unsur SAR gabungan dengan menggunakan rubber boat, untuk kemudian dibawa ke RSUD AW Syahranie guna keperluan visum dan untuk selanjutnya diserahkan kepada pihak keluarga," ujar Melkianus Kotta

Dengan ditemukannya korban, operasi SAR dihentikan dan unsur SAR gabungan yang terlibat dari TNI-Polri, BPBD Samarinda, Disdamkar, Tagana dan relawan gabungan se-Kota Samarinda yang terlibat diusulkan kembali ke satuannya masing-masing.

"Dibriefing pukul 16.30 Wita sekaligus menutup operasi SAR kali ini," tuturnya.

Artikel ini telah tayang di tribunkaltim.co dengan judul 5 Hari Pencarian, Pemuda Tenggelam di Sungai Mahakam Ditemukan 16 Kilometer dari Titik Awal

Ikuti kami di
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Kaltim
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas