Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Jawaban Ilmiah Rokok Elektrik Bisa Kurangi Kebiasaan Merokok

Jurnal medis JAMA Internal Medicine yang mempublikasikan hasil penelitian lebih dari 5.000 perokok setiap hari selama rata-rata dua tahun di Perancis

Jawaban Ilmiah Rokok Elektrik Bisa Kurangi Kebiasaan Merokok
IST
Rokok Elektronik 

TRIBUNNEWS.COM - Dampak penggunaan rokok elektrik masih menjadi perbincangan hangat. Sebagian pihak menilai, rokok elektrik tak jauh beda bahayanya dengan rokok konvensional.

Sebagian lagi menilai, tingkat bahaya rokok elektrik lebih rendah, bahkan bisa menjadi alternatif untuk berhenti merokok.

Kali ini, giliran jurnal medis JAMA Internal Medicine yang mempublikasikan hasil penelitian lebih dari 5.000 perokok setiap hari selama rata-rata dua tahun di Perancis.

Hasilnya, perokok dewasa yang menggunakan rokok elektrik memiliki tingkat keberhasilan menurunkan intensitas merokok serta peluang untuk berhenti sepenuhnya satu setengah kali lebih tinggi.

Temuan ini disebut dapat memicu diskusi tentang manfaat rokok elektrik dan bagaimana rokok elektrik bisa membantu perokok dewasa berhenti dari rokok konvensional.

Cuma memang, temuan lain dari penelitian tersebut mencatat bahwa meskipun perokok dapat berhasil berhenti merokok dengan bantuan rokok elektrik, mereka tetap memerlukan dukungan yang berkelanjutan dari para tenaga profesional kesehatan untuk mencegah kecanduan dalam jangka panjang.

Dr. dr. Rosa Christiana Ginting, Betr.med, MHP, HIA, AAK, Pakar Kesehatan Publik dan Ketua Persatuan Ahli Jaminan Kesehatan Indonesia (PAMJAKI) berkomentar, riset dari JAMA Internal Medicine telah memberikan perspektif baru tentang perlunya kesadaran akan peran produk alternatif terhadap kesehatan.

Baca: Terungkap, Kasus Kematian akibat Rokok Elektrik di Amerika akibat Liquid Ganja

"Ini mengarahkan kami untuk menyimpulkan perlunya dukungan dan dorongan yang terus-menerus dari pihak lain, termasuk para ahli kesehatan, untuk memantau perkembangan upaya seorang perokok untuk berhenti," ujarnya dalam keterangan tertulis, Jumat (11/10).

Negara-negara di seluruh dunia juga mengamati dampak dari rokok elektrik melalui indikator berkurangnya jumlah perokok dan penurunan penjualan rokok.

Menurut laporan Santé Publique France (Public Health France), persentase perokok di Prancis telah menurun dan banyak dari mantan perokok mengaitkan keberhasilan mereka berhenti dengan penggunaan rokok elektrik.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kontan
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas