Tribun Seleb
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Mantan Istri Sule Meninggal

Autopsi Lina Jubaedah Kelar, Polisi: Tak Ada Tanda-tanda Kekerasan

Saptono mengatakan, dari hasil autopsi terhadap tubuh Lina pada 9 Januari dengan membongkar makamnya, ‎diketahui sejumlah fakta.

Autopsi Lina Jubaedah Kelar, Polisi: Tak Ada Tanda-tanda Kekerasan
kolase/dok Tribunnews.com
Teddy Pardiyana, suami almarhumah Lina Jubaedah (42) dan Sule 

Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mega Nugraha

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG-Tim penyidik Satreskrim Polrestabes Bandung sudah merampungkan penyelidikan penyebab kematian Lina Jubaedah, mantan istri Sule sebagai tindak lanjut dari pelaporan Rizky Febian anak lelaki Sule atas kematian ibunya pada 4 Januari.

"Dari hasil visum repertum, didapat keterangan kondisi jenazah dalam keadaan membusuk. Kedua tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan, jadi saya ulangi tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan," ujar Kabid Humas Polda Jabar Saptono Erlangga di Mapolrestabes Bandung, Jalan Merdeka Jumat (31/1/2020).

Saptono mengatakan, dari hasil autopsi terhadap tubuh Lina pada 9 Januari dengan membongkar makamnya, ‎diketahui sejumlah fakta.

"Pada pemeriksaan organ dalam ditemukan gambaran penyakit darah tinggi kronis. Hipertensi, batu pada saluran empedu dan tukap lambung yang luas," ucapnya.

Kemudian, berdasarkan hasil pemeriksaan distopatologi, ditemukan adanya tukap lambung.

Baca: Kabarnya Perhiasan Senilai Rp 2 Miliar Milik Lina Jubaedah Pemberian Sule Raib

Baca: Penyebab Kematian Lina Jubaedah Terungkap, Rizky Febian Bersyukur Kekhawatirannya Tak Terbukti

Baca: Komplikasi Penyakit yang Dialami Almarhumah Lina Jubaedah Hingga Kematiannya Disebut Wajar

Ditemukan gambaran penyakit hipertensi kronis kemudian perbendungan pembuluh darah di paru, tidak ada penyakit hati kronis.

Lalu, tidak ditemukan penyumbatan pembuluh darah dan tidak ada serangkan jantung akut karena jantung sudah mengalami pembusukan.

"Pada pemeriksaan toksikologi, tidak ditemukan zat beracun. Sebagai kesimpulan, setelah pemeriksaan autopsi dan laboratorium forensik, dapat dijelaskan saudari Lina Jubaedah kematiannya bukan karena adanya kekerasan maupun racun pada tubuh saudari Lina," ucap dia.

‎Berdasarkan pemeriksaan saksi dan alat bukti termasuk hasil visum et repertum, maka penyidik memutuskan bahwa peristiwa kematian Lina pada 4 Januari, bukan tinda pidana.

"Hasil penyelidikan dan penyidikan serta alat bukti yang didapat berdasarkan laporan saudara Rizki Febian terkait dugaan tindak pidana pembunuhan Pasal 338 juncto Pasal 340 KUH Pidana tentang pembunuhan berencana, dinyatakan tidak terbukti karena peristiwa itu bukan tindak pidana," ucap dia.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Jabar
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas