Tribun Sport
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Olimpiade 2021

Bulutangkis Olimpiade: Reaksi Berkelas Greysia Polii Usai Persembahkan Medali Emas Bagi Indonesia

Reaksi berkelas diperlihatkan oleh Greysia Polii usai mempersembahkan medali emas bersama Greysia Polii di Olimpiade Tokyo, Senin (2/8/2021) hari ini.

Bulutangkis Olimpiade: Reaksi Berkelas Greysia Polii Usai Persembahkan Medali Emas Bagi Indonesia
Alexander NEMENOV / AFP
Atlet Indonesia Apriyani Rahayu (kanan) dan Greysia Polii Indonesia berpose dengan medali emas bulu tangkis ganda putri mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021. 

"Kami di sini dan kami mendapat medali emas dan ini adalah bagaimana rasanya memenangkan medali emas,".

"Tak terlukiskan, yang ini sangat berarti bagiku," tukasnya.

Baca juga: Di Balik Keberhasilan Raih Medali Emas Olimpiade, Greysia Polii Lakoni Jalan Terjal Tak Mudah

Medali emas yang didapatkan Greysia/Apriyani secara tidak langsung mengakhiri penantian panjang Indonesia mendulang medali emas di sektor ganda putri Olimpiade, sejak 1992.

Seperti yang diketahui bahwa sektor ganda putri Indonesia belum pernah mampu mendulang medali dalam sejarah Olimpiade sebelum kemenangan Greysia/Apriyani di Tokyo, hari ini,

Sudah tujuh kali kegagalan beruntun telah didapatkan setiap wakil ganda putri Indonesia setiap berlaga di Olimpiade mulai dari tahun 1992 sampai dengan 2016.

Kegagalan itu akhirnya berhasil dihentikan oleh pasangan Greysia/Apriyani yang telah berhasil menyegel medali emas sektor ganda putri pertama tepatnya di Olimpiade Tokyo.

Pebulu tangkis China Jia Yifan (kiri) melakukan pukulan di samping pebulutangkis China Chen Qingchen dalam pertandingan final bulu tangkis ganda putri melawan Greysia Polii dari Indonesia dan Apriyani Rahayu dari Indonesia selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021.
Pebulu tangkis China Jia Yifan (kiri) melakukan pukulan di samping pebulutangkis China Chen Qingchen dalam pertandingan final bulu tangkis ganda putri melawan Greysia Polii dari Indonesia dan Apriyani Rahayu dari Indonesia selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021. (Pedro PARDO / AFP)

Sebelum pasangan Greysia/Apriyani mencetak sejarah emas perdana bagi sektor ganda putri Indonesia, nomor tersebut lebih banyak didominasi China, Korea Selatan dan Jepang.

China tercatat mampu mendulang lima medali emas dalam perhelatan bulu tangkis Olimpiade melalui sektor ganda putri.

Sementara, Korea Selatan dan Jepang menjadi dua negara yang masing-masing baru meraih satu medali emas di sektor ganda putri.

Kini, Indonesia akhirnya membuat sejarah baru dengan menyabet medali emas perdana di sektor ganda putri Olimpiade.

(Tribunnews.com/Dwi Setiawan)

Penulis: Dwi Setiawan
Editor: Husein Sanusi
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas