Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Superskor
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

UEFA Ubah Aturan Liga Champions, Aturan Gol Tandang Resmi Dihapus Untuk Musim 2021-22

UEFA resmi menghapus aturan gol tandang jelang musim 2021-22. Mereka telah mengumumkan aturan gol tandang tidak akan lagi digunakan.

UEFA Ubah Aturan Liga Champions, Aturan Gol Tandang Resmi Dihapus Untuk Musim 2021-22
zimbio.com
Aleksander Ceferin, Presiden UEFA 

TRIBUNNEWS.COM, NYON- UEFA resmi menghapus aturan gol tandang jelang musim 2021-22.

UEFA telah mengumumkan aturan gol tandang tidak akan lagi digunakan di kompetisi klub mana pun untuk musim 2021-22.

Peraturan tersebut pertama kali diperkenalkan pada tahun 1965 untuk memutuskan hasil dari pertandingan sistem gugur dua leg dalam kasus di mana tim memiliki agregat yang sama.

Namun, data statistik telah menunjukkan pengurangan kesenjangan antara kemenangan kandang dan tandang, menurut data yang dirilis oleh badan pengatur pada hari Rabu, serta jumlah rata-rata gol yang dicetak di kandang dan tandang.

Mengikuti rekomendasi dari komite kompetisi klub dan komite sepak bola wanita, UEFA telah menghapus keputusan untuk musim mendatang, dengan perubahan yang dilakukan menjelang dimulainya fase kualifikasi.

"Aturan gol tandang telah menjadi bagian intrinsik dari kompetisi UEFA sejak diperkenalkan pada tahun 1965," kata presiden UEFA Aleksander Ceferin dalam sebuah pernyataan dikutip fotmob.

"Namun, pertanyaan penghapusannya telah diperdebatkan di berbagai pertemuan UEFA selama beberapa tahun terakhir. Meskipun tidak ada kebulatan pandangan, banyak pelatih, penggemar, dan pemangku kepentingan sepak bola lainnya mempertanyakan keadilannya dan telah menyatakan preferensi untuk aturan tersebut. dihapuskan.

“Dampak dari aturan tersebut sekarang bertentangan dengan tujuan awalnya karena, pada kenyataannya, aturan itu sekarang menghalangi tim tuan rumah – terutama di leg pertama – untuk menyerang, karena mereka takut kebobolan gol yang akan memberi lawan mereka keuntungan penting.

"Ada juga kritik atas ketidakadilan, terutama dalam perpanjangan waktu, yang mewajibkan tim tuan rumah mencetak dua gol ketika tim tamu telah mencetak gol."

Menganalisis data sejak pertengahan 1970-an, UEFA mengungkapkan bagaimana tingkat keberhasilan tim tuan rumah dalam kompetisi putra turun dari 61 menjadi 47 persen, sementara kemenangan tandang meningkat dari hanya 19 persen menjadi 30 persen.

"Adalah adil untuk mengatakan bahwa keuntungan tuan rumah saat ini tidak lagi signifikan seperti dulu," kata Ceferin.

"Dengan mempertimbangkan konsistensi di seluruh Eropa dalam hal gaya bermain, dan banyak faktor berbeda yang menyebabkan penurunan keunggulan tuan rumah, komite eksekutif UEFA telah mengambil keputusan yang tepat dalam mengadopsi pandangan bahwa itu tidak lagi tepat untuk sebuah tim. gol tandang untuk membawa beban lebih dari satu yang dicetak di kandang."

Keputusan itu berarti gol tandang tidak lagi menjadi faktor yang perlu dipertimbangkan di Liga Champions, Liga Europa dan Liga Konferensi Eropa yang baru, serta Liga Champions Wanita.

Penulis: Muhammad Barir
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas