Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Virus Corona

Percobaan Mencari Vaksin Corona Virus dan Penyebab Kematian Covid-19

Artikel Prof Taruna Ikrar tentang Corona dan upaya pengembangan vaksin Covid-19.

Percobaan Mencari Vaksin Corona Virus dan Penyebab Kematian Covid-19
Sumber: Prof Dr TARUNA IKRAR M.Pharm
Penyebab kematian pasien COVID-19 

Platform baru yang didasarkan pada DNA atau mRNA menawarkan fleksibilitas besar dalam hal manipulasi antigen dan potensi kecepatan.

Sebagai contoh, perusahaan farmasi Moderna memulai pengujian klinis vaksin berbasis mRNA mRNA-1273 hanya 2 bulan setelah identifikasi urutan.

Vaksin ini berdasarkan vektor virus menawarkan ekspresi protein tingkat tinggi dan stabilitas jangka panjang, dan memicu respons imun yang kuat.

Sejauh ini, setidaknya 10 pengembang telah mengindikasikan rencana untuk mengembangkan vaksin adjuvant terhadap COVID-19, dan pengembang vaksin termasuk perusahaan farmasi GlaxoSmithKine, Seqirus dan Dynavax telah berkomitmen untuk membuat adjuvan berlisensi (AS03, MF59 dan CpG 1018, masing-masing) tersedia untuk digunakan dengan COVID baru -19 vaksin dikembangkan oleh orang lain.

Informasi publik tentang antigen SARS-CoV-2 spesifik yang digunakan dalam pengembangan vaksin terbatas.

Sebagian besar kandidat yang informasinya tersedia bertujuan untuk menginduksi antibodi penawar terhadap protein lonjakan (S), mencegah penyerapan melalui reseptor ACE2 manusia.

Akhirnya, profil pengembang vaksin. Dari beberapa kandidat vaksin aktif yang dikonfirmasi, ada 56 (72 persen) sedang dikembangkan oleh pengembang swasta/industri, sehingga sisanya 22 (28 persen) proyek dipimpin oleh akademik, sektor publik dan organisasi nirlaba lainnya.

Meskipun sejumlah pengembang vaksin multinasional besar (seperti Janssen, Sanofi, Pfizer dan GlaxoSmithKine) telah terlibat dalam pengembangan vaksin COVID-19, banyak pengembang utama kecil dan/atau tidak berpengalaman dalam pembuatan vaksin skala besar.

Jadi, yang terpenting adalah memastikan adanya koordinasi dalam pembuatan vaksin dan kapabilitas pasokan dan kapasitas untuk memenuhi permintaan.

Sebagian besar kegiatan pengembangan vaksin COVID-19 berada di Amerika Serikat, sebanyak 36 (46 persen) pengembang kandidat vaksin aktif yang dikonfirmasi dibandingkan dengan 14 (18 persen) di Cina, 14 (18 persen) di Asia (tidak termasuk China) dan Australia, dan 14 (18 persen) di Eropa.

Perjuangan mengembangkan vaksin, sangat penting karena mengingat keharusan untuk adanya upaya mempercepat, ada indikasi bahwa vaksin dapat tersedia dalam penggunaan darurat minimal akhir tahun ini.

Penyakit Corona Virus COVID-19 sudah menjadi pandemic dan memiliki tingkat penularan dan fatalitasnya yang tinggi.

Semoga perjuangan para perusahaan farmasi dan ilmuwan tersebut bisa sukses dalam waktu yang tidak terlalu lama sehingga wabah COVID-19 bisa segera diatasi.

Berita dan artikel lain Prof Taruna Ikrar

Editor: Dewi Agustina
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas