Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Kondisi The New Normal: Antara Ghost Protocol dan Desentralisasi Global

New Normal merupakan habitus baru dalam kehidupan manusia ketika suatu negara dalam pengaruh Covid-19.

Kondisi The New Normal: Antara Ghost Protocol dan Desentralisasi Global
Istimewa/Warta Kota
Alumnus Lemhannas PPSA XXI yang juga Ketua Pelaksana Gerakan Ekayastra Unmada (Semangat Satu Bangsa), AM Putut Prabantoro. 

Tak satu negarapun yang dapat memastikan kapan pandemi ini berakhir atau malah ada ancaman lain yang baru. Yang perlu diperhatikan, ungkapan “survival of the fittest” atau seleksi alam semakin banyak digunakan untuk mempertanyakan kemampuan dan kekuatan suatu negara untuk dapat keluar dari krisis tersebut.

Ini seperti pepatah yang mengatakan, “Jika ukurannya adalah besar, maka gajah adalah raja rimba dan bukan singa.”

Masih terkait dengan New Normal, saya teringat tag line Ghost Protocol yakni, “No Plan, No Back-Up dan No Guide”.

Tag Line ini sekaligus mengingatkannya tentang kekalahan Jepang atas Sekutu setelah pemboman Hirosima dan Nagasaki sebagai momentum kemerdekaan Indonesia.

Tidak ada satu rencana, tidak ada dukungan kekuatan dari negara besar ataupun petunjuk menjalankan sebuah negara yang baru merdeka, ketika Soekarno dan Hatta memproklamirkan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945. Dalam situasi yang serba tidak pasti itu, Tim Mission Impossible yang dipimpin oleh Soekarno menjalankan negara Indonesia.

Meskipun disebut mustahil, impossible, tidak mungkin, atau tidak pasti, habitus baru atau new normal tetap harus dijalankan jika ingin hidup. Hanya, kemustahilan menjadi kenyataan ketika seluruh beban dijatuhkan kepada pemerintah semata dan masyarakat bersikap terserah. Ini momentum bangsa Indonesia. Masyarakat dan pemerintah harus menjadi tim mission impossible.

Selain itu, yang tidak kalah penting, masyarakat juga harus bahu membahu bersama pemerintah dalam menghilangkan trauma terhadap Covid-19 yang ada dalam masyarakat.

Secara tidak sadar, Covid memunculkan trauma di tengah masyarakat dan ini harus dihilangkan.

Trauma karena takut akan tertular hingga kematian akibat Covid menjadi salah satu kendala keberhasilan dan poin penting yang harus diperhatikan dalam The New Normal. (*/)

Artikel Juga Sudah Tayang di Tribun Batam dengan Judul  The New Normal: Antara Ghost Protocol dan Desentralisasi Global,

Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Sumber: Tribun Batam
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas