News

Bisnis

Super Skor

Sport

Seleb

Lifestyle

Travel

Lifestyle

Tribunners

Video

Tribunners

Kilas Kementerian

Images

Efikasi Tinggi pada Vaksin Belum Tentu Lebih Baik, Antibodi Alami Menentukan

Petugas kesehatan Puskesmas dibantu petugas kepolisian mengambil Vaksin Covid-19 Sinovac saat didistribusikan di Instalasi Farmasi Dinas Kesehatan Kota Bandung, Jalan Supratman, Jawa Barat, Rabu (13/1/2021). Dinas Kesehatan Kota Bandung mendistribusikan 25 ribu dosis vaksin Covid-19 Sinovac ke 80 puskesmas, 34 rumah sakit serta klinik-klinik di Kota Bandung untuk kebutuhan vaksinasi tahap pertama bagi tenaga kesehatan. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) *** Local Caption *** Pendistribusian Vaksin Covid-19 Sinovac di Instalasi Farmasi Kota Bandung

Laporan wartawan Wartakotalive.com, Lilis Setyaningsih

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA –Tidak sedikit masyarakat yang masih ragu untuk divaksinasi bila vaksinnya jenis Sinovac.

Kalaupun ingin divaksinasi memilih vaksin  Pfizer, Moderna yang memiliki efikasi diatas 90 persen.

BPOM umumkan hasil uji klinis Sinovac, memiliki efikasi 65,3 persen.

Hal inilah yang membuat pandangan miring sebagian masyarakat terhadap vaksin Sinovac.

Padahal vaksin ini juga yang disuntikan ke Presiden RI Joko Widodo, Rabu (13/1/2021), dan juga terhadap hampir 2 juta tenaga kesehatan mulai 3 bulan kedepan.

“Gimana ya supaya dapat vaksinnya yang Pfizer saja, jangan yang Sinovac, kan kalau Pfizer efikasinya diatas 90 persen, “ kata Resti dalam sebuah perbincangan.

Dokter Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Endokrin Metabolik Diabetes DR. Dr. Indra Wijaya, Sp.PD-KEMD, M.Kes, FINASIM mengatakan, seharusnya masyarakat menepis keraguan tersebut.

Baca juga: Raffi Ajak Masyarakat Tidak Usah Takut Lakukan Vaksinasi

Pasalnya semua vaksin sudah aman dan efikasi Sinovac yang 65,3 persen juga sudah diatas syarat badan kesehatan dunia WHO yang mensyaratkan 50  persen.

Seluruh vaksin yang siap didistribusikan ke masyarakat telah melewati perjalanan yang panjang dan rumit.

Halaman
1234

Berita Populer