Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kepemimpinan Joe Biden-Kamala Harris Cerminkan Wajah Baru Amerika Serikat

Kepemimpinan baru di Amerika Serikat menghadirkan wajah-wajah yang lebih mencerminkan keberagaman budaya di negeri itu.

Melanjutkan apa yang sudah terjadi di tahun 2008, kepemimpinan baru di Amerika Serikat menghadirkan wajah-wajah yang lebih mencerminkan keberagaman negeri itu.

Wajah baru kepemimpinan AS

  • Kamala Harris menjadi perempuan keturunan Afrika dan Asia Selatan pertama yang menjadi Wakil Presiden
  • Mantan presiden AS Donald Trump meninggalkan Washington ke Florida sebelum upacara
  • Dalam pidatonya Presiden Biden menyerukan warga AS mengesampingkan perbedaan mereka

Presiden Joe Biden dilantik sebagai presiden Amerika Serikat ke-46, bersumpah untuk mengakhiri "perang tidak beradab" di negeri yang terbelah akibat babak belurnya ekonomi dan semakin parahnya pandemi COVID-19.

Dalam tugas pertamanya sebagai presiden, Biden menandatangani beberapa perintah eksekutif untuk membatalkan keputusan yang sudah dibuat presiden sebelumnya Donald Trump di bidang imigrasi dan perubahan iklim.

Di usianya yang ke-78, ia menjadi presiden AS tertua, sekaligus presiden penganut agama Katolik kedua, setelah John F Kennedy di tahun 1961.

"Ini adalah hari Amerika," kata Biden yang sebelumnya disumpah menggunakan Kitab Suci milik keluarga mereka yang sudah berusia 127 tahun di tangga gedung Capitol di Washington DC.

"Ini adalah hari demokrasi. Sebuah hari penuh sejarah, harapan, pembaruan, dan penuh tekad."

Wakil Presiden Kamala Harris menjadi warga kulit hitam keturunan Asia Selatan dan perempuan pertama yang menjadi wakil presiden AS.

Ia mengucapkan sumpah di depan Hakim Mahkamah Agung Perempuan, Sonia Sotomayor, hakim agung pertama dari kalangan Amerika Latin.

Hadir dalam upacara pelantikan tersebut adalah mantan presiden George W Bush, Barack Obama dan Bill Clinton, serta Wakil Presiden di bawah Donald Trump, Mike Pence.

Mantan presiden AS Donald Trump tidak hadir dalam upacara tersebut, dan keputusan ini menjadi pertama kalinya diambil mantan presiden AS dalam tradisi selama 150 terakhir.

Halaman
12
Ikuti kami di
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas