Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gejolak Rupiah

Rabu Siang, Rupiah Melemah di Level Rp 14.120 per Dolar AS

Nilai tukar rupiah masih melemah di hadapan dolar Amerika Serikat (AS) di awal perdagangan, Rabu (4/12).

Rabu Siang, Rupiah Melemah di Level Rp 14.120 per Dolar AS
Tribunnews/JEPRIMA
ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Nilai tukar rupiah masih melemah di hadapan dolar Amerika Serikat (AS) di awal perdagangan, Rabu (4/12).

Mengutip Bloomberg, pukul 11.34 WIB, rupiah pasar spot ke Rp 14.120 per dolar AS atau melemah 0,04 persen.

Sedangkan kurs di JISDOR nilai tukar rupiah melemah 0,04 persen di level Rp 14.125 per dolar AS

Pada perdagangan kemarin (3/12), kurs rupiah di pasar spot menguat 0,07 persen ke level Rp 14.115 per dolar AS. Namun, rupiah di kurs tengah Bank Indonesia (BI) justru melemah 0,05 persen menjadi Rp 14.130 per dolar AS.

Baca: Brigjen Widi Bersyukur Warga RI-Malaysia Gunakan Rupiah

Analis PT Monex Investindo Future Faisyal bilang, indeks manufaktur AS bulan November yang hanya berada di level 48,1 membuat the greenback tertekan. Mengingat proyeksi analis, indeks manufaktur AS bisa di kisaran 49,2

Ekonom PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) Fikri C Permana menambahkan, untuk hari ini rupiah berpeluang melemah tipis. Sentimen datang dari data inflasi Indonesia bulan November yang masih rendah.

"Hal ini bisa dilihat sebagai daya beli masyarakat yang turun," lanjut dia. Selain itu, rupiah menanti data indeks servis PMI China.

Fikri memprediksi, kurs rupiah hari ini bergerak di rentang Rp 14.070-Rp 14.170 per dolar AS. Sedangkan Faisyal memperkirakan, kurs rupiah berada di kisaran Rp 14.070-Rp 14.150 per dolar AS.

Di pasar mata uang Asia, dolar Yen dan franc Swiss mempertahankan penguatannya terhadap dolar karena selera untuk safe-havens melonjak setelah Presiden AS Donald Trump memperingatkan kesepakatan perdagangan dengan China mungkin tidak akan datang sampai setelah pemilihan presiden AS tahun 2020.

Yuan China (offshore) diperdagangkan mendekati titik terlemahnya terhadap dolar sejak Oktober karena memudarnya harapan untuk gencatan senjata dalam perang dagang antara dua ekonomi terbesar dunia ini.

Dolar secara melemah terhadap mata uang utama, yang membantu sterling naik ke level tertinggi lebih dari enam bulan terhadap greenback.

Pernyataan Trump bahwa ia "tidak memiliki tenggat waktu" untuk perjanjian dengan China melemahkan sentimen dan mengguncang pasar keuangan. Gesekan perang perdagangan dapat menyeret pertumbuhan global lebih lama daripada yang diantisipasi banyak investor.

Berita Ini Sudah Tayang di KONTAN, dengan judul: Siang ini, Rupiah masih melemah 0,4% di level Rp 14.120 per dolar AS

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Berita Terkait :#Gejolak Rupiah

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas