Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Dipengaruhi Emas Perhiasan hingga Gula, Inflasi Maret 2020 Sebesar 0,10 Persen

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, inflasi bulan Maret 2020 dipengaruhi oleh perkembangan harga komoditas yang mengalami kenaikan.

Dipengaruhi Emas Perhiasan hingga Gula, Inflasi Maret 2020 Sebesar 0,10 Persen
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Pusat Statistik ( BPS) melaporkan perkembangan inflasi pada Maret 2020 mencapai 0,10 persen.

Angka inflasi itu membuat inflasi tahun kalender (year to date/ytd) sebesar 0,76 persen dan inflasi secara tahunan (year on year/yoy) sebesar 2,96 persen.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, inflasi bulan Maret 2020 dipengaruhi oleh perkembangan harga komoditas yang mengalami kenaikan.

Baca: Barcelona, Liverpool, dan Arsenal Berebut Dapatkan Bek PSG Secara Gratis

Baca: Soal Karantina Wilayah di Jabar, Ridwan Kamil: Nutup RT/RW Boleh, Maksimal Sampai Kecamatan

Baca: Masker Kain Bisa Dipakai untuk Orang Sehat, Idealnya Dikombinasikan dengan Pelindung Wajah

Meski inflasi pada Maret 2020 lebih rendah dibanding bulan Februari 2020 (month to month/mtm).

"Kalau kita bandingkan inflasi Maret 2020 dengan februari 2020, inflasi Maret 0,10 persen, lebih rendah dibanding inflasi Februari 0,28 persen. Demikian juga dengan inflasi tahunan. Jadi inflasi maret lebih rendah secara bulanan," kata Suhariyanto dalam konferensi pers melalui live streaming, Rabu (1/4/2020).

Suhariyanto merinci, dari 90 kota IHK yang disurvei, 43 kota IHK terjadi inflasi dan 47 lainnya terjadi deflasi.

Inflasi tertinggi berada di Lhokseumawe sebesar 0,64 persen dan deflasi tertinggi terjadi di Timika sebesar -1,91 persen.

"Kalau ditelusuri lebih dalam, penyebab utama inflasi di Lhokseumawe adalah kenaikan berbagai harga jenis ikan dan kenaikan harga emas perhiasan. Sedangkan penyebab utama deflasi di Timika adalah turunnya tiket angkutan udara dengan sumbangan terhadap deflasi 0,77 persen," ujar Suhariyanto.

Berdasarkan kelompok pengeluaran, yang memberikan sumbangan inflasi tinggi adalah kelompok pengeluaran 11 sebesar 0,99 persen dengan andil inflasi 0,06 persen. Komoditas paling dominan adalah kenaikan emas perhiasan dengan andil 0,05 persen.

Selanjutnya ada kelompok makanan, minuman, dan tembakau sebesar 0,10 persen yang memberikan andil 0,03 persen.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas