Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Dianggap Punya Risiko Termodifikasi, Tembakau Iqos Dapat Izin Pemasaran BPOM Amerika

FDA menilai, izin pemasaran bisa dikeluarkan lantaran produk tembakau itu dianggap memiliki risiko yang dimodifikasi

Dianggap Punya Risiko Termodifikasi, Tembakau Iqos Dapat Izin Pemasaran BPOM Amerika
fda.gov
Food and Drugs Administration, Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (US FDA). 


TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (Food and Drug Administration/US FDA) atau BPOM AS memberikan lampu hijau buat rokok elektrik besutan Philip Morris International (PMI), Iqos.

FDA menilai, izin pemasaran bisa dikeluarkan lantaran produk tembakau itu dianggap memiliki risiko yang dimodifikasi (Modified Risk Tobacco Product/MRTP).

Badan tersebut beranggapan, bahwa modifikasi paparan Iqos sejalan dengan upaya mendukung kesehatan masyarakat.

Baca: Rokok Elektrik Kerap Dikaitkan dengan Penyebaran Covid-19, Berikut Penjelasan Public Health England

Izin dari FDA ini menjadikan Iqos sebagai produk nikotin elektronik pertama yang diberikan izin pemasaran melalui proses MRTP FDA.

Chief Executive Officer PMI André Calantzopoulos mengatakan, keputusan US FDA ini menjadi tonggak bersejarah bagi kesehatan masyarakat yang menunjukkan bahwa Iqos merupakan produk tembakau yang secara fundamental berbeda dari rokok.

Baca: Perlu Penelitian Lebih Lanjut Terkait Kesimpulan Rokok Elektrik Pintu Masuk Bagi Perokok Pemula

“Bagi mereka yang tidak berhenti merokok, hal terbaik yang dapat dilakukan adalah beralih ke produk bebas asap yang telah diuji dan dibuktikan secara ilmiah,” kata André Calantzopoulos, Chief Executive Officer PMI dalam keterangan persnya yang diterima di Jakarta, Kamis (9/7/2020).

Menurut André, bahwa keputusan FDA tersebut dapat membantu mempercepat transisi perokok dewasa di Amerika Serikat untuk meninggalkan rokok.

Sampai dengan 31 Maret 2020, PMI memperkirakan ada sekitar 10,6 juta perokok dewasa di seluruh dunia yang telah berhenti merokok dan beralih ke Iqos.

Baca: Perlu Penelitian Lebih Lanjut Terkait Kesimpulan Rokok Elektrik Pintu Masuk Bagi Perokok Pemula

Dengan memanfaatkan inovasi seperti Iqos yang telah memperoleh izin pemasaran tersebut, lanjut Andre, diharapkan dapat mempercepat penurunan perokok secara signifikan di abad ini.

“Peraturan yang komprehensif dan berbasis ilmu pengetahuan dapat membantu para perokok dewasa, yang sulit berhenti merokok, untuk beralih ke pilihan yang lebih baik, serta secara bersamaan mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan,” katanya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Reynas Abdila
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas