Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ekonom Nilai Penurunan Suku Bunga Bukan Jaminan Kredit Moncer

Dengan suku bunga kredit yang rendah, diharapkan pelaku usaha terangsang melakukan kredit untuk melakukan ekspansi dan belanja.

Ekonom Nilai Penurunan Suku Bunga Bukan Jaminan Kredit Moncer
Pixabay/EmAji
Ilustrasi Rupiah Hari Ini 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) menginginkan industri perbankan secepatnya merespon rendahnya suku bunga acuan BI, BI 7day Reverse Repo Rate (BI7DRR) dengan menurunkan suku bunga kredit.

 Hal ini untuk mempercepat pemulihan ekonomi nasional akibat dampak Pandemi Covid-19.

Dengan suku bunga kredit yang rendah, diharapkan pelaku usaha terangsang melakukan kredit untuk melakukan ekspansi dan belanja.

Ujungnya kredit bertumbuh, konsumsi naik, ekonomi pun bangkit.

Baca juga: Optimalkan Penjaminan untuk Dukung Pemulihan Ekonomi

Untuk diketahui, sepanjang tahun lalu, BI7DRR telah turun hingga 125 bps dari 5,00% menjadi 3,75%, namun perbankan kurang greget dalam meresponnya.

Hingga Desember 2020, Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) Modal Kerja tercatat turun 88 basis poin (bps) menjadi 8,88%, SBDK Investasi turun 102 bps menjadi 9,21%, SBDK Konsumsi turun 65 bps menjadi 10,97%.

Kemudian SBDK ritel 8,88 % (turun 84,2 bps), korporasi 8,75 % (turun 79,9 bps), kredit pemilikan rumah (KPR) 8,36 % (turun 73,1 bps), non-KPR 8,69 % (turun 56,3 bps), dan mikro 7,33 % (turun 49 bps). Sayangnya laju penurunan suku bunga kredit ini tidak secepat suku bunga acuan BI.

Oleh sebab itu, BI berencana melakukan penguatan komunikasi dan transparansi suku bunga. Bahkan BI ingin menerbitkan aturan baru terkait publikasi asesmen suku bunga kredit berdasarkan Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) dan spread SBDK.

Baca juga: Optimalkan Penjaminan untuk Dukung Pemulihan Ekonomi

Diharapkan, hal ini dapat memperkuat pemahaman dunia usaha sehingga ujungnya akan mendorong bank bisa menurunkan suku bunga kredit masing-masing sesuai kondisinya.

Menanggapi rencana ini, Kepala Ekonom PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) Anton Hendranata mengatakan, sebenarnya perbankan sudah berusaha menurunkan suku bunga pinjamannya tapi memang perlu waktu karena urutannya ketika suku bunga acuan BI turun maka turun pertama suku bunga deposito kemudian suku bunga pinjaman.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Kontan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas