Tribun Bisnis

Catat, Hanya Tipe Rumah Ini yang Bisa Dapat Uang Muka Nol Persen 

BI memberi penjelasan kebijakan pelonggaran rasio LTV atau FTV kredit properti dan KPR Inden dengan beberapa tujuan dan latar belakang kebijakan. 

Penulis: Yanuar R Yovanda
Editor: Malvyandie Haryadi
Catat, Hanya Tipe Rumah Ini yang Bisa Dapat Uang Muka Nol Persen 
Istimewa
Ilustrasi rumah 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) memberi penjelasan kebijakan pelonggaran rasio LTV atau FTV kredit properti dan KPR Inden dengan beberapa tujuan dan latar belakang kebijakan. 

Dengan kebijakan ini, beberapa jenis properti bisa dibeli konsumen dengan uang muka (down payment/DP) sebesar nol persen. 

"Pertama, menyikapi perkembangan terkini baik global maupun domestik, Bank Indonesia melanjutkan bauran kebijakan akomodatif sejalan dengan upaya untuk terus mendorong pemulihan ekonomi, dengan tetap menjaga stabilitas sistem keuangan," tulis keterangan BI yang diterima, Jumat (19/2/2021). 

Kedua, mempertimbangkan perlunya dorongan pemulihan, khususnya di sektor properti, serta memperhatikan bahwa sektor tersebut memiliki backward dan forward linkage yang tinggi terhadap perekonomian.

Baca juga: BI Perkirakan Kebutuhan Pembiayaan Korporasi Naik, tapi Rumah Tangga Belum 

Ketiga, pelonggaran tersebut juga mempertimbangkan risiko kredit atau pembiayaan yang masih cukup terkendali di sektor properti

Keempat, penetapan rasio LTV sebesar paling tinggi 100 persen bagi bank yang memenuhi rasio NPL atau NPF dan pelonggaran ketentuan pencairan kredit properti yang belum tersedia secara utuh (inden), wajib memperhatikan prinsip kehati-hatian dan manajemen risiko.   

Lalu, ada perubahan ketentuan LTV untuk kredit properti dan FTV untuk pembiayaan properti yang mulai berlaku efektif 1 Maret 2021. 

Pelonggaran LTV atau FTV paling tinggi 100 persen ini, di antaranya berlaku untuk rumah tapak, tapi tidak berlaku ke semua tipe. 

Tipe rumah tapak yang dapat kelonggaran DP yaitu kurang dari 21 meter persegi (m2) antara 21 m2 hingga 70 m2, dan lebih dari 70 m2.

Baca juga: Kebijakan DP 0 persen Kendaraan Bermotor Berlaku Hingga Akhir Tahun 2021

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas