Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Wapres: Perluasan Relaksasi PPnBM Mobil Akan Beri Multiplier Effect ke Sektor Usaha Lain

relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil dengan mesin di atas 1500cc mulai April 2021 akan menciptakan multiplier effect.

Wapres: Perluasan Relaksasi PPnBM Mobil Akan Beri Multiplier Effect ke Sektor Usaha Lain
ist
Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin memandang perluasan relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil dengan mesin di atas 1500cc mulai April 2021 akan menciptakan multiplier effect.

Menurut Wapres, tren peningkatan pembelian mobil memberi andil terhadap aktivitas sektor usaha lainnya seperti pemasok suku cadang, ritel, pembayaran, hingga industri asuransi.

"Untuk mendorong demand dari kelas menengah sejak Maret 2021 pemerintah memberikan relaksasi pajak pembelian mobil dan rumah dengan uang muka 0 persen. Kebijakan ini telah berhasil mendorong penjualan mobil," kata Wapres dalam webinar Forum Indonesia Bangkit, Selasa (6/4/2021).

Baca juga: Penjualan Auto2000 Capai 11.200 Unit Saat Relaksasi PPnBM Mulai Berlaku Maret

Wapres berharap konsumsi masyarakat yang meningkat ini dapat memulihkan kembali perekonomian nasional sejalan dengan berkurangnya kasus Covid-19.

Sebelumnya, Kementerian Perindustrian resmi menyebut ada 29 tipe kendaraan yang mendapat relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM) dari Pemerintah.

Baca juga: Toyota Innova dan Fortuner Kena Relaksasi PPnBM 50 Persen, Auto2000 Tawarkan Trade-in

"Melalui perluasan tersebut, kini ada 29 tipe mobil yang bisa memanfaatkan diskon PPnBM dari awalnya hanya 21 tipe," ungkap Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Jumat (2/4/2021).

Awalnya relaksasi hanya diberikan kepada 21 mobil dengan kapasitas mesin 1.500 cc, dengan perluasan insentif PPnBM ini Pemerintah menambah 8 jenis mobil.

Adapun varian kendaraan tersebut diproduksi enam perusahaan industri otomotif di tanah air, yakni PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, PT Astra Daihatsu Motor, PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Indonesia, PT Honda Prospect Motor, PT Suzuki Motor Indonesia dan PT SGMW Motor Indonesia.

Tipe-tipe kendaraan bermotor yang mendapatkan fasilitas disebutkan dalam Keputusan Menteri Perindustrian (Kepmenperin) Nomor 839 Tahun 2021 tentang Kendaraan Bermotor dengan Pajak Penjualan atas Barang Mewah atas penyerahan barang kena pajak yang tergolong mewah ditanggung oleh pemerintah pada Tahun Anggaran 2021.

Halaman
12
Penulis: Reynas Abdila
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas