Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Mendag: Surplus Neraca Perdagangan April Dikontribusi Pertumbuhan Ekspor dan Terkendalinya Impor

Surplus pada April 2021 disumbang surplus neraca nonmigas sebesar 3,26 miliar dolar AS dan defisit neraca migas 1,07 miliar dolar AS.

Mendag: Surplus Neraca Perdagangan April Dikontribusi Pertumbuhan Ekspor dan Terkendalinya Impor
KOMPAS.COM/Desy Kristi
Pada April 2021, Indonesia juga mencatatkan surplus neraca perdagangan dengan beberapa negara mitra dagang utama Indonesia, antara lain Amerika Serikat, Filipina dan India. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan Indonesia pada April 2021 surplus sebesar 2,19 miliar dolar AS. 

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan, surplus pada April 2021 disumbang surplus neraca nonmigas sebesar 3,26 miliar dolar AS dan defisit neraca migas 1,07 miliar dolar AS.

“Pada April 2021, Indonesia juga mencatatkan surplus neraca perdagangan dengan beberapa negara mitra dagang utama Indonesia, antara lain Amerika Serikat sebesar 1,22 miliar dolar AS, Filipina 0,55 miliar dolar AS dan India 0,44 miliar dolar AS,” kata Lutfi, Selasa (25/5/2021)

Baca juga: Pelaku Industri Sawit Minta Pungutan Ekspor Tidak Direvisi, Ini Alasannya

Menurutnya, terjaganya pertumbuhan ekspor dan terkendalinya pergerakan impor pada periode pemulihan ekonomi pasca Covid 19 ini, melatarbelakangi surplus perdagangan Indonesia pada April 2021. 

Baca juga: Badan Pusat Statistik: Ekspor Pertanian Tumbuh Positif Sebesar 18,98 Persen YonY

"Capaian kinerja ekspor yang sangat baik di masa pemulihan ekonomi ini dapat diartikan, Indonesia mampu memanfaatkan peluang yang ada pada saat dunia sedang bergerak menuju pemulihan ekonomi," paparnya. 

Baca juga: Ekonom INDEF: Impor Pangan Makin Parah Sejak Krisis 1998

"Saat ini, manufaktur Indonesia berada pada periode ekspansif. Indeks Manajer Pembelian (Purchasing Managers’ Index/PMI) Manufaktur dari IHS Markit pada April 2021 tercatat sebesar 54,6, naik dari 53,2 di Maret dan mencatat rekor baru selama dua bulan berturut-turut,” sambungnya.

Lebih lanjut Lutfi mengatakan, perekonomian Indonesia saat ini berada pada fase fase goldilocks yaitu pertumbuhan ekonomi ideal, tidak terlalu cepat maupun terlalu lambat. 

Hal ini  ditopang faktor eksternal, berupa kenaikan harga komoditas dan pemulihan ekonomi sejumlah negara.

“Pada April 2021 kinerja ekspor Indonesia ke negara-negara Eropa telah kembali pulih ke level sebelum pandemi."

Tanda penguatan kinerja ekspor juga terus terlihat di kawasan Asia, di antaranya Asia Timur 
sebesar 6,17 persen (MoM) dan Asia Tenggara sebesar 3,91 persen (MoM), kondisi ini menunjukkan bahwa potensi perdagangan di kawasan Asia masih sangat besar,” paparnya.

Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas