Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Utang GIAA Menggunung, Investor Diminta Waspada

Utang jangka pendek emiten GIAA kini melonjak menjadi sekitar 4,69 miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp 70 triliun.

Utang GIAA Menggunung, Investor Diminta Waspada
Tribunnews/Jeprima
Karyawan beraktivitas di antara layar Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Jumat (25/9/2020). Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Utang jangka pendek emiten PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) kini melonjak menjadi sekitar 4,69 miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp 70 triliun.

Pengamat keuangan Ariston Tjendra mengatakan, dirinya melihat laporan keuangan konsolidasi Garuda Indonesia September 2020 itu cukup berisiko.

"Rp 70 triliun ini utang jangka pendek ya memang berisiko. Di laporan keuangan konsolidasi September 2020, utang jangka pendek tercatat sekira 4,69 miliar dolar AS," ujarnya melalui pesan singkat kepada Tribunnews, Selasa (25/5/2021).

Kemudian, lanjut Ariston, pandemi Covid-19 masih berlangsung hingga sudah menurunkan kinerja pendapatan Garuda Indonesia sekira 60 persen lebih.

Baca juga: Pengamat: Selama Masih Ada Pembatasan Aktivitas Masyarakat, Bisnis Garuda Tetap Akan Merugi

"Pendapatan turun 60 persen lebih bila dibandingkan September 2019 dari 3,5 miliar dolar AS. Sementara dari Januari hingga September 2020 menjadi 1,13 miliar dolar AS," katanya.

Menurut dia, maskapai pelat merah ini perlu melakukan restrukturisasi utang jangka pendek, misal dengan cara melakukan negosiasi.

Baca juga: Ada Opsi Pensiun Dini untuk Karyawan Garuda dan Sriwijaya Air, Ini Kata Analis

Negosiasi tersebut dengan cara memperpanjang jatuh tempo atau mencari pembiayaan baru untuk melunasi utang jangka pendek.

Di sisi lain, dia menambahkan, pemberitaan soal utang dan pensiun dini karyawan juga sudah tercermin di melemahnya harga saham Garuda Indonesia di level Rp 274.

"Harga saham Garuda Indonesia bergerak turun dalam 3 hari perdagangan terakhir, investor harus waspada. Namun, harga saham GIAA bisa rebound ketika Covid-19 mulai terkendali dan pariwisata mulai ramai lagi," pungkas Ariston.

Diberitakan sebelumnya, seperti dilansir Bloomberg, Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra mengatakan, bahwa Garuda memiliki utang sekitar Rp 70 triliun atau setara 4,9 miliar dollar AS.

Angka tersebut meningkat sekitar Rp 1 triliun setiap bulan karena terus menunda pembayaran kepada pemasok. Perusahaan memiliki arus kas negatif dan utang minus Rp 41 triliun.

Penulis: Yanuar R Yovanda
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas