Tribun Bisnis

Pengusaha Sebut Ada Tiga Keuntungan Jika Transaksi Perdagangan RI-China Pakai Mata Uang Lokal

Bank Indonesia mengatakan Indonesia dan China akan menggunakan skema pembayaran local currency settlement (LCS) mulai kuartal III 2021.

Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Sanusi
Pengusaha Sebut Ada Tiga Keuntungan Jika Transaksi Perdagangan RI-China Pakai Mata Uang Lokal
KOMPAS.com/ Ambaranie Nadia
Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Hubungan Internasional, Shinta Kamdani. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mendukung kebijakan skema pembayaran local currency settlement (LCS) dalam transaksi perdagangan RI-China.

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Shinta W Kamdani mengatakan, kebijakan tersebut sebenarnya telah diusulkan sejak lama oleh pelaku usaha kepada Bank Indonesia, sebagai salah satu alternatif mengurangi ketergantungan dan volatilitas nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

"Ini kami sampaikan setelah pelaku usaha sangat kesulitan akibat lonjakan nilai tukar mata uang rupiah - dolar AS yang sangat tinggi di 2018, karena dampak trade war Amerika - China," kata Shinta saat dihubungi, Jumat (23/7/2021).

Baca juga: Transaksi Dagang RI-China Bakal Pakai Rupiah dan Yuan, Hubungan Dagang dengan AS Bagaimana?

Menurutnya, mata uang China merupakan mata uang yang memiliki tingkat stabilitas tinggi di dunia, karena bank sentral China yakni People's Bank of China (PBoC) memiliki kebijakan ketat dalam mengontrol volatilitas nilai tukar yuan di pasar.

Oleh sebab itu, kata Shinta, terdapat tiga keuntungan jika kebijakan LCS antara Indonesia - China segera direalisasikan.

Baca juga: Selamat Tinggal Dolar AS, Indonesia Pakai Yuan agar Gejolak Rupiah Bisa Diturunkan

Pertama, memberikan manfaat positif bagi pelaku usaha, khususnya importir dan eksportir Indonesia karena tidak perlu khawatir terhadap risiko lonjakan atau penurunan nilai tukar yang drastis dalam periode yang singkat.

"Jadi risiko likuiditas usaha, dan risiko penurunan daya saing perdagangan karena perubahan nilai tukar bisa lebih dijaga," tuturnya.

Keuntungan kedua yaitu dapat mengurangi biaya transaksi valas secara signifikan, karena konversinya hanya satu kali atau langsung dan ini membuat beban transaksi pelaku usaha menjadi lebih ringan.

Baca juga: RI-China Makin Mesra, Transaksi Dagang Siap Pakai Rupiah-Yuan, Analis: Jaga Stabilitas Rupiah

"Meskipun perbedaan cost-nya hanya 1 persen, ini akan berdampak positif terhadap peningkatan daya saing produk ekspor nasional di pasar China. Namun, ini akan bersifat dua arah, sehingga produk impor China di Indonesia juga bisa menjadi lebih murah di pasar nasional," tuturnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas