Tribun Bisnis

Neraca Perdagangan Indonesia Kembali Surplus 4,37 Miliar USD di September

BPS menyatakan, surplus neraca dagang di bulan September sebesar US$ 4,37 miliar, atau turun dari US$ 4,74 miliar pada bulan sebelumnya.

Editor: Choirul Arifin
Neraca Perdagangan Indonesia Kembali Surplus 4,37 Miliar USD di September
TRIBUNNEWS/REYNAS ABDILA
Kepala BPS Margo Yuwono 

Laporan Reporter Kontan, Bidara Pink

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan neraca perdagangan barang Indonesia September 2021 kembali mencatat surplus, meski menurun dari surplus pada bulan Agustus 2021.

BPS menyebutkan, surplus neraca dagang pada bulan September sebesar US$ 4,37 miliar, atau turun dari US$ 4,74 miliar pada bulan sebelumnya.

Kepala BPS Margo Yuwono menyebut, surplus pada bulan September 2021 ini disebabkan oleh nilai ekspor yang lebih besar daripada nilai impor.

“Seperti kita tahu, ekspor pada September 2021 tercatat US$ 20,60 miliar dan nilai impor sebesar US$ 16,23 miliar,” ujar Margo, Jumat (15/10) via video conference.

Margo menyebut, komoditas yang menyumbang surplus terbesar datang dari komoditas nonminyak dan gas (nonmigas), yaitu bahan bakar mineral, lemak hewan nabati, serta besi dan baja.

Baca juga: Neraca Perdagangan RI Bulan September Diprediksi Masih Surplus

Kemudian, surplus juga didorong oleh kinerja surplus neraca perdagangan Indonesia dengan negara-negara seperti Amerika Serikat (AS), India, dan juga Filipina.

Baca juga: Tertinggi Sejak 2006, Neraca Dagang RI Surplus 4,74 Miliar Dolar AS

Terperinci, surplus neraca perdagangan dengan AS tercatat US$ 1,58 miliar dengan komoditas utama adalah pakaian dan aksesoris (HS 61).

Surplus dengan India tercatat US$ 718,6 juta dengan komoditas utama adalah bahan bakar mineral serta lemak dan minyak hewan nabati.

Baca juga: Kemenkeu: Surplus Neraca Perdagangan Jadi Motor Penggerak Ekonomi

Sedangkan surplus dengan Filipina tercatat US$ 713,9 juta dan penyebab utama adalah komoditas bahan bakar mineral serta kendaraan dan bagiannya.

Dengan demikian, dari awal Januari 2021 hingga September 2021, neraca perdagangan Indonesia secara kumulatif mencatat surplus US$ 25,07 miliar.

“Dan ini sangat tinggi kalau dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Misalkan, bila dibandingkan dengan periode sama tahun 2020 yang surplusnya hanya tercatat US$ 13,35 miliar,” tandas Margo.

Artikel ini tayang di Kontan dengan judul Neraca perdagangan September 2021 surplus US$ 4,37 miliar 

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas