Tribun Bisnis

Garuda Indonesia

Opsi Garuda Diganti Pelita Air Dinilai Menjadi Langkah Terbaik

Permasalahan yang menimpa maskapai Garuda Indonesia dianggap sudah kronis dan sulit diselamatkan lagi.

Editor: Hendra Gunawan
Opsi Garuda Diganti Pelita Air Dinilai Menjadi Langkah Terbaik
tangkap layar dari pelita-air.com
Berikut adalah salah satu pesawat milik maskapai Pelita Air yang digadang-gadang akan menggantikan Garuda Indonesia jika ditutup. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Permasalahan yang menimpa maskapai Garuda Indonesia dianggap sudah kronis dan sulit diselamatkan lagi.

Opsi pailit dan menggantikannya dengan maskapai Pelita Air Services memang menjadi langkah yang dianggap paling tepat.

Pengamat penerbangan MS Hendrowijono mengatakan langkah tersebut yang kemungkinan besar ditempuh oleh pemerintah.

Ia mengatakan, kasus yangg mirip-mirip juga terjadi di beberapa negara. Misalnya di Italia, Alitalia yang bangkrut karena pandemi membuat maskapai baru ITA Airways.

Baca juga: Pemerintah Terbitkan Izin Usaha Pelita Air, Begini Tanggapan Dirut Garuda

Nah kalau Garuda dianggap lebih baik diganti perusahaan lama yaitu Pelita Air.

"Saya bilang sudah 85 persen arahnya ke Pelita," kata Hendro kepada Tribunnews.com.

Maskapai milik PT Pertamina tersebut dianggap yang paling tepat menjadi pengganti Garuda daripada membuat maskapai baru yang butuh waktu lama.

Pelita Air telah lama beroperasi dan infrastrukturnya telah lengkap sehingga dianggap mumpuni.

"Pelita sudah memiliki banyak pesawat bahkan punya helikopter, jadi mudah dibesarkan menjadi maskapai domestik dengan layanan yang baik," kata Hendro kepada Tribunnews.com belum lama ini.

Baca juga: Diisukan Akan Gantikan Garuda, Pelita Air Service Kantongi Izin Terbang Berjadwal, Simak Profilnya

Kenapa tidak diganti dengan Citilink yang notabene adalah anak usaha Garuda, Hendro mengatakan, secara bisnis kalau diganti Citilink maka segala kewajiban Garuda akan dibebankan ke Citilink, jadi justru akan menambah masalah baru.

Halaman
1234
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas