Tribun Bisnis

Virus Corona

Pfizer Klaim Karyawannya Mencuri Data Rahasia Vaksin Covid-19

Raksasa farmasi Pfizer melayangkan gugatan terhadap karyawannya bernama Chun Xiao Li pada awal pekan ini.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
Pfizer Klaim Karyawannya Mencuri Data Rahasia Vaksin Covid-19
AFP/JACK GUEZ
Seorang petugas kesehatan Israel menyiapkan dosis vaksin Pfizer/BioNTech Covid-19 di Meuhedet Healthcare Services Organization di Tel Aviv pada 22 November 2021, saat Israel memulai kampanye vaksinasi virus corona untuk anak berusia 5 hingga 11 tahun. (Photo by JACK GUEZ / AFP) 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, NEW YORK - Raksasa farmasi Amerika Serikat (AS) Pfizer melayangkan gugatan terhadap karyawannya bernama Chun Xiao Li pada awal pekan ini.

Tuduhannya adalah bahwa Li 'mengunggah lebih dari 12.000 file, termasuk sejumlah dokumen rahasia Pfizer dari laptopnya ke akun Google Drive pribadi' pada akhir Oktober lalu, kemudian mentransfer file-file tersebut ke perangkat pribadinya.

"Karena banyaknya dokumen yang disalahgunakan oleh nona Li, Pfizer belum memahami ruang lingkup penuh dari rahasia dagang dan informasi rahasia yang dimilikinya," kata Pfizer itu.

Sementara itu, Li saat ini diduga memiliki 'ribuan dokumen yang berpotensi terkait dengan vaksin Pfizer'. Gugatan tersebut difokuskan pada vaksinasi virus corona (Covid-19) dan terapi antibodi monoklonalnya.

"Mengingat peran dan tanggung jawabnya sebagai Associate Director of Statistics, nona Li memiliki akses ke informasi yang sangat rahasia, eksklusif, dan rahasia dagang terkait dengan berbagai vaksin dan obat-obatan, termasuk vaksin Covid-19," jelas Pfizer.

Baca juga: Pfizer Akan Jual 10 Juta Dosis Obat Anti-Virus Oral ke Pemerintah AS, Tapi Ada Syaratnya

Pfizer juga menuduh bahwa Li bekerja sama dengan 5 rekan konspirator asing.

Bahkan memberikan 'laptop umpan' untuk mengelabui tim keamanan perusahaan, sehingga membuat mereka percaya bahwa itu adalah perangkat yang digunakan untuk mengekstrak file.

Baca juga: Pfizer Minta Regulator AS Izinkan Penggunaan Obat Oral COVID-19

Namun, Pfizer mengatakan 'analisis forensik' menegaskan itu bukan laptop yang sama, dan Li atau salah satu dari komplotannya 'kemungkinan tetap memiliki komputer yang berisi 12.000 file itu'.

Baca juga: Pfizer Setuju Pil Covid-19 Versi Generik Diproduksi di 95 Negara

Dikutip dari laman Russia Today, Kamis (25/11/2021), setelah menemukan kasus pencurian dokumen ini, perusahaan mengaku telah melakukan peninjauan email, akses file, dan aktivitas web Li di laptop milik perusahaan.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas