Tribun Bisnis

Resesi Dunia

Morgan Stanley: Amerika Serikat Bisa Hindari Resesi pada 2023, Eropa Kurang Beruntung

Pada tahun depan, Morgan Stanley memperkirakan ekonomi negara maju akan berada 'dalam atau mendekati resesi' sementara negara berkembang akan pulih

Penulis: Nur Febriana Trinugraheni
Editor: Muhammad Zulfikar
zoom-in Morgan Stanley: Amerika Serikat Bisa Hindari Resesi pada 2023, Eropa Kurang Beruntung
SC Magazine/Getty Images
Ilustrasi Morgan Stanley. Morgan Stanley memperkirakan Amerika Serikat (AS) kemungkinan bisa membuat jalan keluar dari resesi pada tahun depan berkat pasar tenaga kerja yang tangguh, sementara Inggris dan Eropa mungkin menuju ke jurang resesi pada 2023. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Nur Febriana Trinugraheni
 
TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Bank investasi Morgan Stanley memperkirakan Amerika Serikat (AS) kemungkinan bisa membuat jalan keluar dari resesi pada tahun depan berkat pasar tenaga kerja yang tangguh, sementara Inggris dan Eropa mungkin menuju ke jurang resesi pada 2023.

Sementara pembukaan kembali yang diharapkan dari China setelah hampir tiga tahun melakukan pembatasan Covid-19, akan memimpin pemulihan ekonominya sendiri dan pasar negara berkembang Asia lainnya, kata analis Morgan Stanley dalam serangkaian laporan yang diterbitkan Minggu (13/11/2022).

"Risiko mengarah ke bawah," kata laporan itu, memproyeksikan ekonomi global tumbuh 2,2 persen pada tahun depan, lebih rendah dari perkiraan pertumbuhan 2,7 persen terbaru dari Dana Moneter Internasional (IMF).

Baca juga: Kepala BKPM Was-was Ekses Resesi ke Perekonomian RI, Potensi Investasi Sedang Naik

Pada tahun depan, Morgan Stanley memperkirakan ekonomi negara maju akan berada 'dalam atau mendekati resesi' sementara negara berkembang akan pulih sedikit. 

Perekonomian China diprediksi tumbuh 5 persen pada 2023, melampaui rata-rata pertumbuhan 3,7 persen yang diharapkan untuk pasar negara berkembang, sementara pertumbuhan rata-rata negara maju Group of Ten diperkirakan hanya 0,3 persen.

Bank-bank sentral di seluruh dunia telah menaikkan suku bunga tahun ini untuk meredam inflasi yang melonjak, dan di Amerika Serikat, Morgan Stanley memperkirakan Federal Reserve AS (The Fed) akan mempertahankan suku bunga tinggi pada 2023 karena inflasi tetap kuat setelah memuncak pada kuartal keempat tahun ini.

"Ekonomi AS baru saja melewati resesi pada 2023, tetapi pendaratan tidak terasa begitu lembut karena pertumbuhan pekerjaan melambat secara berarti dan tingkat pengangguran terus meningkat," kata laporan itu, yang dikutip dari Reuters.

Efek kumulatif dari kebijakan moneter yang tetap pada 2023 akan meluas hingga 2024, "menghasilkan dua tahun yang sangat lemah," tambah laporan itu.

Baca juga: Kementerian Investasi Ungkap Dua Sektor Industri Ini Akan Tetap Cerah di Tengah Ancaman Resesi 2023

Secara global, puncak inflasi akan datang pada kuartal keempat tahun ini, kata para analis, "dengan disinflasi mendorong narasi  tahun depan".

Berikut ini proyeksi dalam laporan yang diterbitkan Morgan Stanley:

1. Inflasi inti AS turun menjadi 2,9 persen pada akhir 2023, inflasi utama menjadi 1,9 persen

2. Pertumbuhan Asia turun ke 3,4 persen di paruh pertama 2023 sebelum pulih ke 4,6 persen di paruh kedua 2023, karena didorong oleh permintaan domestik

3. Pengembalian lintas aset – terutama dalam pendapatan tetap – akan terlihat jauh lebih baik di 2023 dibandingkan 2022, didorong oleh penilaian awal yang lebih murah

4. Pendapatan tetap tingkat tinggi untuk mengungguli ekuitas global

5. Saham EM dan Jepang mengungguli, dengan saham AS tertinggal

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas