Tribun Bisnis

Aksi Protes Lockdown di China Picu Kemerosotan Harga Minyak Mentah 2 Dolar Per Barel

Harga minyak turun lebih dari US$2 per barel pada perdagangan hari ini, \Senin, 28 November 2022

Editor: Choirul Arifin
zoom-in Aksi Protes Lockdown di China Picu Kemerosotan Harga Minyak Mentah 2 Dolar Per Barel
Caspian News
Harga minyak turun lebih dari US$2 per barel pada perdagangan Senin, 28 November 2022 dan menjadi harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate atau WTI yang mencapai level terendah 11-bulan. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Aksi protes masyarakat China terhadap pembatasan Covid-19 alias lockdown yang diberlakukan Pemerintah China kini makin meluas. 

Aksi protes terjadi di berbagai sektor industri termasuk di kalanganimportir minyak utama China.

Kondisi tersebut memicu sentimen pada pasar minyak mentah dunia. Pasar dilanda kekhawatiran lockdown memicu penurunan permintaan.

Akibatnya, harga minyak turun lebih dari US$2 per barel pada perdagangan hari ini, Senin, 28 November 2022 dan menjadi harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate atau WTI yang mencapai level terendah 11-bulan.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent turun US$ 2,16 atau 2,6 persen, diperdagangkan pada US$ 81,47 per barel pada 0230 GMT, setelah menyelam ke US$ 81,16 pada awal sesi - terendah sejak 11 Januari.

Sementara, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun US$ 2,08 atau 2,7% menjadi US$ 74,20 per barel. Itu jatuh sejauh US$ 73,82 - terendah sejak 27 Desember 2021.

Kedua tolok ukur harga minyak yang mencapai posisi terendah 10 bulan minggu lalu, telah membukukan tiga penurunan mingguan berturut-turut. Brent mengakhiri minggu terakhir turun 4,6%, sementara WTI turun 4,7%.

"Di atas kekhawatiran yang berkembang tentang permintaan bahan bakar yang lebih lemah di China karena lonjakan kasus Covid-19, ketidakpastian politik, yang disebabkan oleh protes yang jarang terjadi atas pembatasan ketat Covio-19 oleh pemerintah di Shanghai, mendorong penjualan," kata Hiroyuki Kikukawa, manajer umum penelitian di Nissan Securities.

Baca juga: Penguatan Dolar AS Tekan Harga Minyak Mentah Hingga 0,26 Persen

Kisaran perdagangan WTI diperkirakan turun menjadi US$70-US$75, katanya, seraya menambahkan pasar bisa tetap bergejolak tergantung pada hasil pertemuan OPEC+ dan batas harga minyak Rusia.

China, importir minyak utama dunia, telah terjebak dengan kebijakan nol-Covid Presiden Xi Jinping bahkan ketika sebagian besar dunia telah mencabut sebagian besar pembatasan.

Ratusan demonstran dan polisi bentrok di Shanghai pada Minggu malam ketika protes atas pembatasan ketat Covid-19 China berkobar untuk hari ketiga dan menyebar ke beberapa kota setelah kebakaran mematikan di ujung barat negara itu.

Baca juga: Harga Minyak Mentah Jatuh ke Level Terendah Sejak Januari, Analis Optimistis Ini Tren Sementara

Gelombang pembangkangan sipil belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Xi mengambil alih kekuasaan satu dekade lalu, ketika frustrasi meningkat atas kebijakan nol-Covid hampir tiga tahun memasuki pandemi.

"Sentimen bearish tumbuh di pasar minyak dengan meningkatnya kekhawatiran atas permintaan di China dan kurangnya tanda-tanda yang jelas dari produsen minyak untuk memangkas produksi lebih lanjut," kata Tetsu Emori, CEO Emori Fund Management Inc.

"Kecuali OPEC+ menyetujui pengurangan kuota produksi lebih lanjut atau Amerika Serikat bergerak untuk memuat ulang cadangan minyak strategisnya, harga minyak mungkin akan turun lebih jauh," katanya.

Baca juga: Harga Minyak Mentah Brent Kembali Anjlok 0,7 Persen di Tengah Perlambatan Ekonomi

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas