Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Denyut RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet Jakarta (4): Saling Curhat di Rooftop Sambil Berjemur

Berbagi makanan di antara sesama pasien menjadi kebiasaan. Ada pasien yang bingung bagaimana menghabiskan makan saking banyaknya

Denyut RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet Jakarta (4): Saling Curhat di Rooftop Sambil Berjemur
TRIBUN/CECEP BURDANSYAH
Pasien melakukan aktivitas ringan di udara terbuka di roof top RS Darurat Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, Jumat (2/5/2020). Wisma Atlet Kemayoran telah dialihfungsikan menjadi RS Darurat Covid-19, setelah pandemi Virus Corona mendera Indonesia. TRIBUNNEWS/CECEP BURDANSYAH 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tak seorang pun yang mau jadi penghuni Rumah Sakit Darurat (RSD) Covid-19 Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta.

Namun, ketika hasil rapid test, atau rumah sakit merujuk seseorang harus isolasi di tempat tersebut, tak ada pilihan lain.

Seorang pasien di lantai 26, mengaku dirujuk oleh RSUD Tangerang. Ia sebetulnya tak memiliki gejala apapun, kecuali selalu keluar keringat dingin. Ia kemudian memeriksakan diri ke RSUD Tangerang bersama istrinya.

Setelah menjalani rapid test, hasilnya positif, lalu RSUD merujuknya ke Wisma Atlet. Sementara istrinya dinyatakan negatif. "Di rumah jadi nggak tenang, pada khawatir, tetangga gaduh," kata pasien yang berasal dari Jawa Tengah ini.

Baca: Ahli Kesehatan WHO: Vaksin Virus Corona Mungkin Tak Akan Pernah Ada, Pandemi Bisa Bertahan 2 Tahun

Kisah pasien di Wisma Atlet memang hampir mengalami perlakuan yang sama, baik dari keluarga, teman, maupun tetangga.

Baca: Sempat Jadi Tempat Isolasi WNI dari Wuhan, Ini Cara Pemkab Natuna Atasi Penyebaran Corona

Bahkan seorang pasien terpaksa harus kehilangan pekerjaan, karena begitu hasil rapid test positif, perusahaan langsung memutus hubungan kerja.

Baca: Update Kasus Corona 4 Mei, Achmad Yurianto: Pasien Sembuh yang Paling Banyak Ada di Jakarta

"Saya langsung di-PHK, tidak boleh ke kantor meskipun nanti sudah keluar dari Wisma Atlet," kata seorang pasien di lantai 27 yang bekerja di bidang keuangan. Perasaan-perasaan seperti itulah para pasien di Wisma Atlet.

Namun para pasien mencoba untuk tegar. Mereka berbagi pengalaman, mengobrol di rooftop lantai 33 sambil berjemur. Untuk melepaskan tekanan dan beban, keluar candaan-candaan yang mengundang tawa.

Seperti pemandangan pada Minggu (3/5) pagi, sambil berjemur mereka berkumpul namun tetap menjaga jarak dan mengenakan masker.

Baca: Hingga 4 Mei, Virus Corona Telah Merambah ke 331 Kabupaten dan Kota di Indonesia

"Perasaan kita dijauhi keluarga itu sebetulnya salah. Sebab mereka juga mencintai dan menyayangi kita. Ini kan bukan keinginan mereka," kata seorang pasien.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas