Tribun

Penanganan Covid

Pastikan Vaksin Covid-19 Aman untuk Orang Dewasa, Baru Dapat Disuntikkan Pada Bayi dan Anak-anak

Indonesia sendiri belum akan mengembangkan vaksin Covid-19 untuk anak-anak dalam waktu dekat. Harus memenuhi syarat agar aman.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Anita K Wardhani
zoom-in Pastikan Vaksin Covid-19 Aman untuk Orang Dewasa, Baru Dapat Disuntikkan Pada Bayi dan Anak-anak
SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
IMUNISASI ANAK SEKOLAH - Siswa SD Negeri Kaliasin V Surabaya merantau dan menangis saat mengikuti pelaksanaan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS), Kamis (15/10/2020). Pemerintah Kota Surabaya menggelar Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) dengan program imunisasi Measles Rubella (MR) dan Human Papiloma Virus (HPV) untuk menjaga sistem kekebalan tubuh dari penyakit campak dan penyakit rahim. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Dunia kini seolah berkejaran menemukan vaksin Covid-19 yang aman dan efektif.

Dari semua penelitian dan pengembangan vaksin Covid-19 tidak ada satu yang diperuntukan untuk bayi dan anak-anak berusia di bawah 18 tahun.

Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Prof. Dr. dr. Cissy Rachiana Sudjana Prawira Kartasasmita mengatakan, syarat penyediaan vaksin Covid-19 bayi dan anak-anak adalah vaksin tersebut aman dan efektif untuk orang dewasa.

Alasannya, bayi dan anak-anak merupakan kelompok rentan pada penyakit, sehingga vaksin harus teruji benar.

"Vaksin anak-anak itu kalau akan diberikan itu harus betul-betul sudah terbukti aman dipakai oleh orang dewasa," ungkapnya dalam diskusi virtual, Senin malam (9/11/2020).

Selain itu, vaksin untuk anak juga memiliki kategori tertentu berdasarkan usia.

Baca juga: Guru Besar Unpad : Vaksin Covid-19 yang Disuntikkan Pada Relawan Tak Tunjukan Efek Samping Berat

Baca juga: Kemenristek: Jika Ada Dana Rp 10 Triliun, Indonesia Tak Perlu Impor Vaksin dari China

Pemerintah Rusia mengklaim menjadi negara pertama di dunia yang mendaftarkan vaksin Corona (Covid-19).
Pemerintah Rusia mengklaim menjadi negara pertama di dunia yang mendaftarkan vaksin Corona (Covid-19). (Hyderus.com)

"Karena vaksin anak-anak itu ada yang untuk 0-1 tahun, 5-12 tahun, jadi berurutan. Nanti kalau bisa dilaksanakan dengan baik dan aman itu baru diberikan anak," ujar perempuan yang juga menjabat Ketua Satgas Imunisasi IDAI dan Ketua Pokja Vaksinasi Peralmuni.

Menurutnya di Indonesia sendiri belum akan mengembangkan vaksin Covid-19 untuk anak-anak dalam waktu dekat.

"Untuk ke situ belum. Kita lebih buktikan bahwa di Indonesia ada vaksin covid-19 aman dan hasilnya baik itu yang diteliti di Indonesia. Untuk yang ke anak-anak itu mungkin belum di Indonesia tapi sudah dilakukan di Amerika dan Inggris serta Cina tapi anak yang besar," jelas dia.

Agar dapat melindungi kelompok rentan itu, konsep herd immunity atau imunitas populasi penting, yakni saat sebagian besar populasi di imunisasi.

Besaran cakupannya tergantung kemampuan penularan virus.

Perjuangan Ridwan Kamil Yakinkan Vaksin Covid-19 Aman, Ada yang Menuding Pura-pura dan Berbohong
Perjuangan Ridwan Kamil Yakinkan Vaksin Covid-19 Aman, Ada yang Menuding Pura-pura dan Berbohong (Tangkap layar channel YouTube Sekretariat Presiden)

Usai Disuntik, Relawan Alami Efek Samping Berat, Hanya Merah dan Bengkak
Uji klinis fase III vaksin Covid-19 Sinovac masih berlangsung di Bandung.

Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Prof. Dr. dr. Cissy Rachiana Sudjana Prawira Kartasasmita mengungkap, sejauh ini dari hasil uji klinis I dan II tidak menimbulkan efek samping berat pada 1.620 relawan.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas