Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Polemik Vaksin Nusantara

Vaksin Nusantara Lanjut Uji Klinis II, Wakil Ketua Komisi 9 DPR: Hasil dan Prosedur Tak Ada Masalah

Wakil Komisi IX DPR RI, Melki Laka Lena memberikan pengertian bahwa Vaksin Nusantara dirasa aman terukur dari segi potensi dan uji dosisnya

Vaksin Nusantara Lanjut Uji Klinis II, Wakil Ketua Komisi 9 DPR: Hasil dan Prosedur Tak Ada Masalah
Kompas Tv https://www.youtube.com/watch?v=u8CZ49jSsC0
Uji klinis Vaksin Nusantara dikabarakan akan berlanjut ke fase II. 

TRIBUNNEWS.COM - Vaksin nusantara yang digagas oleh mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto kembali menjadi perhatian.

Sampai saat ini, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) belum mengeluarkan izin atau Persetujuan Pelaksanaan Uji Klinis (PPUK) karena belum memenuhi kaidah produksi dan laboratorium.

Namun begitu, uji klinis Vaksin Nusantara dikabarakan akan berlanjut ke fase II.

Disisi lain, Juru Bicara Satgas Covid-19, Wiku Adisasmito mengatakan pemerintah mendukung sepenuhnya pembuatan vaksin sejauh memenuhi ketentuan dari BPOM.

Satgas meminta komunikasi BPOM dengan peneliti vaksin diperbaiki agar polemik yang terjadi bisa segera terselesaikan.

Baca juga: Vaksin Nusantara Dikembangkan di AS, Uji Coba di Indonesia

Baca juga: Hasil Inspeksi Badan POM Temukan Produksi Vaksin Nusantara Tidak Steril

"Pada prinsipnya, semua vaksin yang akan diberikan pada masyarakat harus mendapatkan ijin dari BPOM, terutama dalam aspek keamanan, efikasi dan kelayakan."

"Selama memenuhi kriteria pemerintah akan memberikan dukungan."

"Diharapkan, peneliti vaksin dapat berkoordinasi baik dengan BPOM agar isu yang ada terkait vaksin ini dapat segera terselesaikan," ujar Wiku dalam keterangan pers beberapa waktu lalu.

Sementara itu, Wakil Komisi IX DPR RI, Melki Laka Lena mengatakan bahwa Vaksin Nusantara telah dirasa aman untuk digunakan.

Menurutnya, dari segi potensi dan uji dosis telah terukur dan dianggap berpotensi untuk mengaktifkan imunitas tubuh.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Galuh Widya Wardani
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas