Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

TERUNGKAP Motif Rapid Tes Antigen Pakai Alat Bekas, Kapolda Sumut: Ada Pembagian Keuntungan

Kapolda Sumatera Utara, Irjen Panca Putra Simanjuntak berhasil ungkap motif dibalik pelayanan Rapid Tes Antigen pakai alat bekas,karena alasan ekonomi

TERUNGKAP Motif Rapid Tes Antigen Pakai Alat Bekas, Kapolda Sumut: Ada Pembagian Keuntungan
Tangkap Layar KompasTV
pihak kepolisian mengungkap motif tersebut tak lain adalah karena alasan ekonomi. 

TRIBUNNEWS.COM - Kapolda Sumatera Utara, Irjen Panca Putra Simanjuntak mengungkap motif dibalik pelayanan Rapid Tes Antigen yang menggunakan alat bekas di Bandara Kualanamu, Sumatera Utara.

Setelah proses penyelidikan dan pemeriksaan saksi-saksi yang ada, pihak kepolisian mengungkap motif tersebut tak lain adalah karena alasan ekonomi.

Dikutip dari tayangan Kompas Bisnis, Kompas Tv, Jumat (30/4/2021), Irjen Panca mengatakan para tersangka nekat melakukan pemanfaatan uang hasil pelayanan dengan alat bekas tersebut.

Dalam praktiknya, uang hasil pelayanan tersebut di kumpulkan jadi satu kepada manajer, kemudian dibagi rata kepada kelima pelaku.

"Uang yang hasil daur ulang itu dimanfaatkan, dikumpulkan oleh para tersangka, (yang kemudian) diserahkan kepada manager bisnis, untuk kemudian dibagi kelima pelaku ini," ujar Irjen Panca pada Kamis(29/4/2021).

Baca juga: Kimia Farma Pecat Petugas Gunakan Rapid Test Antigen Bekas di Kualanamu

Baca juga: Jaksa Agung Perintahkan Anak Buahnya Tuntut Maksimal Kasus WN India dan Antigen Bekas

Dari pengakuan para tersangka, masyarakat yang akan melaksanakan swab di Bandara Kualanamu ini dikenakan biaya Rp 200 ribu setiap orang.

Meski belum menghitung berapa total jumlah keuntungannya, pihak kepolisian telah mendapatkan data rata-rata harian jumlah masyarakat yang melakukan tes di tempat ini.

Dalam sehari, para tersangka setidaknya biasa melayani 100-200 masyarakat yang hendak melakukan rapid tes antigen.

"Dari hasil rata-rata harian, sehari ada 100-200 pemohon untuk melakukan tes swab antigen sebagaimana dipersyaratakan (pihak bandara dan pemerintah dalam melakukan perjalanan)," ujar Irjen Panca.

Padahal menurut pengakuan para tersangka, mereka sudah melakukan kegiatan daur ulang ini sejak Desember 2020 hingga sekarang.

Baca juga: Kementerian BUMN Diminta Kawal Evaluasi Kimia Farma Terkait Rapid Test Bekas

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Galuh Widya Wardani
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...

Produk Populer

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas