Tribun

Virus Corona

Soal Vaksin Berbayar, PP Muhammadiyah Khawatir Masyarakat jadi Ragu atas Kualitas Vaksin Gratis

Dadang menyatakan kalau jika nantinya pemerintah telah meresmikan penerapan vaksin berbayar maka dikhawatirkan akan timbul keraguan di masyarakat

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Eko Sutriyanto
Soal Vaksin Berbayar, PP Muhammadiyah Khawatir Masyarakat jadi Ragu atas Kualitas Vaksin Gratis
Shutterstock
Ilustrasi vaksinasi 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah bidang Pustaka dan Informasi, Dadang Kahmad memberikan tanggapannya terkait rencana pemerintah yang akan menjual vaksin Covid-19 melalui apotek Kimia Farma.

Dengan begitu masyarakat dapat membeli alias membayar jika ingin mendapatkan vaksin.

Dadang menyebut, rencana penerapan itu perlu ditinjau kembali, sebab kata dia akan timbul banyak faktor yang dinilainya meresahkan masyarakat.

"Iya harus ditinjau kembali," kata Dadang saat dikonfirmasi Tribunnews.com, Rabu (14/7/2021).

Dalam penjelasannya, Dadang menyatakan kalau jika nantinya pemerintah telah meresmikan penerapan vaksin berbayar, maka dikhawatirkan akan timbul keraguan di masyarakat.

Baca juga: Dunia Usaha Dukung Vaksin Individu Berbayar, Ini Alasannya

Keraguan yang dimaksud Dadang adalah, masyarakat jadi membandingkan kualitas dari vaksin yang berbayar itu dengan yang selama ini digratiskan oleh pemerintah.

Baca juga: Pelaksanaan Vaksinasi Berbayar Wajib Tunggu Juknis Kemenkes

"Khawatir menimbulkan keraguan kualitas vaksin gratis," ucap Dadang.

Tak hanya itu, kata Guru Besar Sosiologi Agama di UIN Sunan Gunung Djati Bandung itu, rencana vaksin berbayar ini berpotensi menghambat gerakan vaksinasi nasional yang selama ini sedang berjalan.

Sebab, nantinya akan banyak masyarakat yang ragu untuk melakukan vaksin.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas