Tribun

Virus Corona

Para Ilmuwan Kembangkan Obat untuk Atasi Kecemasan Pasien Covid-19

Sekelompok ilmuwan Rusia telah memelopori pengembangan obat anti-kecemasan baru yang dirancang untuk menenangkan saraf pasien covid-19.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Anita K Wardhani
Para Ilmuwan Kembangkan Obat untuk Atasi Kecemasan Pasien Covid-19
AFP/CHRISTOF STACHE
Tenaga medis bekerja di unit perawatan intensif dengan pasien Covid-19 di sebuah rumah sakit di Freising dekat Munich, Jerman selatan, pada 16 November 2021, di tengah pandemi virus corona Covid-19 yang sedang berlangsung.Para Ilmuwan Kembangkan Obat untuk Atasi Kecemasan Pasien Covid-19 (Photo by Christof STACHE / AFP) 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, MOSKWA - Sekelompok ilmuwan Rusia telah memelopori pengembangan obat anti-kecemasan baru yang dirancang untuk menenangkan saraf pasien virus corona (Covid-19) yang merasa khawatir.

Obat ini juga diklaim dapat meminimalkan risiko interaksi yang berpotensi berbahaya dengan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati virus tersebut.

Seperti yang disampaikan Direktur Medis Inisiatif Teknologi Nasional Rusia, Elena Yakubova pada Jumat lalu.

Baca juga: Kisah Peternak Sapi Perah Lokal di Malang, Ekonominya Tidak Terdampak Pandemi Covid

Baca juga: Wapres Resmikan Monumen Pahlawan Covid-19 Jawa Barat: Menjadi Pengingat Pandemi Belum Berakhir

"Kami telah mengembangkan molekul baru yang inovatif, yang bertindak sangat selektif pada reseptor adrenoseptor dan serotonin, serta memberikan efek ansiolitik, anti-depresi, dan prokognitif. Pada fase kedua uji pra-klinis dan klinis, obat tersebut terbukti sangat efektif, dapat ditoleransi, dan aman," kata Yakubova.

Tenaga medis bekerja di unit perawatan intensif dengan pasien Covid-19 di sebuah rumah sakit di Freising dekat Munich, Jerman selatan, pada 16 November 2021, di tengah pandemi virus corona Covid-19 yang sedang berlangsung. (Photo by Christof STACHE / AFP)
Tenaga medis bekerja di unit perawatan intensif dengan pasien Covid-19 di sebuah rumah sakit di Freising dekat Munich, Jerman selatan, pada 16 November 2021, di tengah pandemi virus corona Covid-19 yang sedang berlangsung. (Photo by Christof STACHE / AFP) (AFP/CHRISTOF STACHE)

Menurutnya, mereka yang diberi terapi baru bernama Aviandr ini melihat skor pada tes kecemasan turun lebih dari setengahnya setelah delapan minggu menjalani perawatan.

Selain mengurangi kecemasan, obat tersebut juga diklaim menunjukkan efek antidepresi yang nyata.

"Kami saat ini dalam fase ketiga uji klinis untuk dua kasus, yakni gangguan kecemasan umum dan gangguan neurologis yang terkait dengan kasus infeksi virus corona yang diperpanjang," jelas Yakubova.

Perlu diketahui, gangguan kecemasan umum merupakan suatu kondisi yang ditandai dengan kekhawatiran yang konstan, berlebihan, dan tidak realistis terhadap hal yang dialami sehari-hari.

Dikutip dari laman Russia Today, Minggu (5/12/2021), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan lebih dari 300 juta orang telah menderita karena gangguan kecemasan ini, dan ada peringatan bahwa pandemi telah memicu krisis kesehatan mental global serta krisis layanan dukungan.

Halaman
12
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas