Tribun

Virus Corona

Omicron Picu Infeksi Ulang 3 Kali Lipat Dibandingkan Delta, Berisiko pada Anak dan yang Tak Divaksin

WHO menyatakan infeksi ulang yang ditimbulkan varian baru (Covid-19) omicron bisa mencapai 3 kali lipat dibandingkan delta.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Anita K Wardhani
Omicron Picu Infeksi Ulang 3 Kali Lipat Dibandingkan Delta, Berisiko pada Anak dan yang Tak Divaksin
Justin TALLIS / AFP
Gambar ilustrasi yang diambil di London pada 2 Desember 2021 menunjukkan empat jarum suntik dan layar bertuliskan 'Omicron', nama varian baru covid 19, dan ilustrasi virus.Omicron Picu Infeksi Ulang 3 Kali Lipat Dibandingkan Delta, Berisiko pada Anak dan yang Tak Divaksin 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JENEWA - Kepala Ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Dr Soumya Swaminathan pada Senin kemarin mengatakan bahwa infeksi ulang yang ditimbulkan varian baru (Covid-19) omicron bisa mencapai 3 kali lipat dibandingkan delta.

Dikutip dari laman news18, Selasa (7/12/2021), ia menyampaikan pengumpulan data tentang virulensi dan penularan pada varian ini tentu akan membutuhkan waktu, dan saat ini yang diketahui para ilmuwan adalah bahwa omicron telah menjadi strain yang dominan di Afrika Selatan.

Baca juga: Israel Laporkan 4 Infeksi Omicron, Total Jadi 11 Kasus

Baca juga: Pemerintah dan Masyarakat Perlu Belajar dari Kegagalan Cekal Delta untuk Cegah Penularan Omicron

"Infeksi ulang 90 hari setelah infeksi tiga kali, lebih sering terjadi di omicron dibandingkan delta. (Ini adalah) hari-hari awal untuk menguraikan gambaran klinis tentang infeksi omicron," kata Dr Swaminathan.

Ia menjelaskan bahwa ada jeda antara peningkatan kasus infeksi dan peningkatan jumlah pasien rawat inap.

Ilustrasi varian baru Covid-19, Omicron
Ilustrasi varian baru Covid-19, Omicron (digi24.ro)

"Kita harus menunggu selama dua sampai tiga minggu untuk mempelajari tingkat rawat inap untuk mengetahui seberapa parah penyakit ini," jelas Dr Swaminathan.

Menurutnya, kasus Covid-19 di Afrika Selatan meningkat secara signifikan setelah munculnya varian omicron.

"Laporan menunjukkan bahwa lebih banyak anak terinfeksi oleh varian ini di negara itu," tegas Dr Swaminathan.

Dr Swaminathan menunjukkan bahwa saat ini tidak banyak vaksin yang tersedia untuk kelompok anak-anak.

Hanya beberapa negara yang telah memulai program vaksinasi untuk anak-anak.

Halaman
123
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas