Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono Berikan Kuliah Umum di Universitas Andalas Padang

Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono memaparkan dinamika Kawasan Asia-Pasifik dalam kuliah umum di Universitas Andalas Padang, Jumat (18/6)

Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono Berikan Kuliah Umum di Universitas Andalas Padang
DPD RI
Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono saat memberikan kuliah umum di Universitas Andalas Padang, Jumat (18/06/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono memaparkan dinamika Kawasan Asia-Pasifik dalam kuliah umum yang digelar di Universitas Andalas Padang, Jumat (18/06/2021).

Dalam kesempatan tersebut, Nono Sampono hadir didampingi sejumlah Anggota DPD RI yaitu Anggota DPD RI Dapil Sumatera Barat Emma Yohana, H. Muslim Yatim dan Leonardy Harmainy, Anggota DPD RI Dapil Maluku Utara Husain Alting Sjah dan Stefi Pasimanjeku, Anggota DPD RI Dapil Sumatera Utara Dedi Iskandar Batubara serta Anggota DPD RI Dapil Sulawesi Utara Djafar Alkatiri.

Dalam materi kuliah umum yang berjudul “Perubahan Geopolitik Kawasan ASEAN Akibat Pergeseran Arus Logistik China Melalui Samudra Hindia Serta Pengaruhnya Terhadap Arus Logistik Indonesia Khususnya Sumatera”, Nono Sampono menjelaskan dinamika kawasan Asia-Pasifik secara umum, serta pengaruhnya terhadap Indonesia.

Dalam paparannya, Nono Sampono mengajak semua pihak khususnya pemerintah mewaspadai ancaman kawasan yang dipicu konflik Laut China Selatan, antara Amerika Serikat dan China. Dimana kedua negara sudah menempatkan kapal induknya untuk menghadapi kemungkinan perang fisik.

“Karena negara ini memiliki posisi yang sangat strategis. Baik secara ekonomi, politik, dan sumber daya alam yang melimpah (geopolitik, geoekonomi, dan geostrategi). Sehingga China dan Amerika Serikat sama-sama memiliki kepentingan yang besar pada Indonesia.” ujar Nono Sampono.

Persaingan AS dan China tersebut berkonsekuensi terjadinya pergeseran dagang global ke kawasan Pasifik dan barang-barang mengalir sebagian besar lewat Indonesia. Sedangkan barang-barang logistik dari China mengalir melalui empat negara; Vietnam, Thailand, Laos, dan Myanmar. Karena itu, China akan mati-matian mempertahankan Vietnam dari kekuatan AS.

Untuk itu Nono Sampono berharap Indonesia harus mulai memperkuat lautnya sebagai poros maritim. Syaratnya adalah pertama, tak ada perang dan konflik di kawasan ASEAN, kelancaran arus logistik dan semua lewat Indonesia, dan ketiga memperkuat maritim. Sehingga akan memperkuat ekonomi berbasis maritim dan militer laut.

Apalagi sejak bulan Mei 2018 saja, sudah terjadi perubahan-perubahan besar keamanan di Asia yang dinamakan Indo Pacific Region. Dan, yang paling harus diwaspadai bukan saja sebatas keamanan perbatasan. Tapi, efek dari persaingan perdagangan global yang bakal masuk melalui jalur-jalur laut dan pemanfaatan pelabuhan Indonesia, tutur Nono Sampono.

Poros Maritim dunia merupakan konsep yang disampaikan oleh Presiden Jokowi dalam KTT Asia Timur pada 13 November 2014 di Nay Pyi Taw, Myanmar. Jokowi lebih jauh menguraikan doktrin tersebut dengan pembangunan infrastruktur tol laut, industri perkapalan dan pariwisata maritim, serta penerapan diplomasi maritim, baik itu peningkatan kerja sama maupun penanganan konflik maritim, seperti pencurian ikan, pelanggaran kedaulatan, sengketa wilayah dan perompakan maritim.

Penyampaian strategi nasional Jokowi dalam konferensi negara-negara Asia Timur tersebut mengindikasikan hal yang penting. Jokowi membawa pesan politik sekaligus pesan ekonomi bahwa bagi Indonesia, kawasan Asia Timur dan Asia Pasifik secara keseluruhan berperan penting bagi stabilitas keamanan dan ekonomi global.

"Kesejahteraan ekonomi kelautan tidak akan bisa dicapai apabila tidak didukung oleh keamanan maritim. Begitupula sektor keamanan maritim, akan sulit dicapai apabila tidak terdapat kesejahteraan ekonomi", ujar Nono Sampono.

Menurut Nono, posisi Indonesia sangat strategis secara geopolitik sehingga harus didukung dengan kemampuan untuk menjaga kedaulatan terhadap wilayah NKRI, khususnya daerah perbatasan maritim. Kawasan perbatasan harus dapat dijaga melalui kekuatan maritim yang unggul.

Nono Sampono juga menekankan pentingnya menciptakan inovasi dan terobosan dalam rangka mempercepat pembangunan infrastruktur, pengembangan sumber daya manusia, serta teknologi di bidang kelautan.

Dalam kesempatan yang sama Wakil Rektor I Unand Prof. Dr. Mansyurdin, MS berharap kehadiran Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono beserta rombongan dapat memberi pencerahan baru terkait isu-isu strategis di kawasan Asia Pasifik.

“Sungguh suatu kehormatan menerima kehadiran Pak Nono dan rombongan. Mudah-mudahan ilmu dari kuliah umum yang disampaikan beliau dapat diserap dengan baik dan bermanfaat bagi seluruh mahasiswa maupun dosen,” harapnya. (*)

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas