Tribun

Dalam Dialog Kebangsaan HMI, Advokat Senior Nyatakan Indonesia Sudah Bertentangan dengan Pancasila

Ia pun mendukung perjuangan yang dilakukan DPD RI dalam memperbaiki berbagai permasalahan bangsa.

Editor: Content Writer
zoom-in Dalam Dialog Kebangsaan HMI, Advokat Senior Nyatakan Indonesia Sudah Bertentangan dengan Pancasila
DPD RI
Dialog Kebangsaan bertemakan "Menyongsong 100 Tahun Indonesia, Revitalisasi Peran Strategis HMI untuk Indonesia Adil, Makmur dan Beradab" yang menjadi rangkaian Milad ke-75 Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) digelar di Gedung Nusantara V, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Sabtu (12/2/2022). 

TRIBUNNEWS.COM - Advokat senior Eggy Sudjana menilai perjalanan bangsa Indonesia sudah sangat bertentangan dengan Pancasila

Hal itu disampaikan dalam Dialog Kebangsaan bertemakan "Menyongsong 100 Tahun Indonesia, Revitalisasi Peran Strategis HMI untuk Indonesia Adil, Makmur dan Beradab" yang menjadi rangkaian Milad ke-75 Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), di Gedung Nusantara V, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Sabtu (12/2/2022).

Selain Eggy Sudjana, narasumber dalam dialog yang juga dihadiri Ketua DPD RI, antara lain mantan Penasehat KPK Abdullah Hehamahua dan Pakar hukum Tata Negara Refly Harun.

"Bukan meninggalkan lagi, tetapi sudah bertentangan dengan Pancasila," katanya.

Salah satu yang bertentangan dengan Pancasila, kata Eggy, yakni adanya sistem pemilihan Presiden one man one vote.

"Sistem one man one vote ini bertentangan dengan sila keempat Pancasila. Di situ tidak ada lagi ada musyawarahnya, lalu dimana azas perwakilannya?" ucap dia lagi.

Eggy mengatakan bahwa faktanya sudah sangat jelas, banyak yang harus diperbaiki negara ini. Beruntung, lanjutnya, DPD RI saat ini berani menyuarakan berbagai persoalan dan kerusakan bangsa ini.

"Tidak ada yang seberani DPD RI sekarang ini. Maka itu, kita semua dukung perjuangan LaNyalla yang dengan berani berupaya memperbaiki permasalahan bangsa," tegasnya.

Sementara itu Abdullah Hehamahua juga menjawab dua pertanyaan LaNyalla yang dilontarkan kepada kader HMI.

Yakni melakukan amendemen konstitusi ke-5 atau kembali ke konstitusi asli kemudian dilakukan penyempurnaan melalui adendum untuk perbaikan bangsa.

"Menurut hemat saya, kita harus kembali ke UUD 1945 asli dengan adendum sehingga kembali kepada MPR bersidang. Supaya tidak ada lagi yang namanya Presidential Threshold," katanya.

Dalam adendum, Abdullah Hehamahua membolehkan untuk memasukkan poin- poin apa saja dalam memperkuat demokrasi.

"Misalnya mau memasukkan adanya penguatan peran DPD RI, ya silahkan," ujar dia.

Dalam dialog tersebut, dia juga menyoroti tentang ibukota negara baru (IKN). Di mana Abdullah Hehamahua dan beberapa tokoh yang tergabung dalam Poros Nasional Kedaulatan Negara (PNKN) sedang menggugat UU IKN ke MK. Menurutnya, banyak alasan yang patut dipertanyakan atas pemindahan ibu kota ini.

berita POPULER
© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas