Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Berita Parlemen

Legislator Serukan Pemerintah Ganti Untung Pembebasan Lahan

Anggota Komisi XI DPR RI, Refrizal mendesak, pemerintah untuk meninjau kembali pembangunan proyek jalan tol di Tol Padang Pariaman, Bukittinggi, dan P

Legislator Serukan Pemerintah Ganti Untung Pembebasan Lahan
DPR RI
Anggota Komisi XI DPR RI Refrizal saat menyampaiakn intrupsi, Senin (4/3) 

Anggota Komisi XI DPR RI, Refrizal mendesak, pemerintah untuk meninjau kembali pembangunan proyek jalan tol di Tol Padang Pariaman, Bukittinggi, dan Pekanbaru, Provinsi Sumatera Barat. Ia menyebut, pembangunan jalan tol yang mangkrak tersebut ternyata disebabkan oleh rendahnya nilai pembebasan tanah yang sangat rendah, jauh dari tarif dasar Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) yang berlaku.

“Saya meminta kepada Pimpinan DPR RI untuk disampaikan kepada Presiden Republik Indonesia Joko Widodo untuk memberikan ganti pembebasan lahan yang nilai tawarnya menguntungkan masyarakat. Masyarakat di daerah pemilihan saya siap memberikan lahan yang ditawar pemerintah tersebut, dengan catatan ganti untung dan bukan ganti rugi,” ujar Refrizal dalam interupsinya pada Rapat Paripurna di Gedung Nusantara II DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (4/3).

Legislator Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu pada kesempatan yang sama menyatakan secara khusus mewakili seluruh masyarakat Sumbar, merasa sangat keberatan mengenai mahalnya tarif dasar listrik di daerah tersebut. Ia menyatakan, masyarakat Sumbar merasa keberatan apabila harus membayar tarif senilai Rp 300 ribu, yang awalnya hanya Rp 120 ribu.

“Mungkin bagi daerah-daerah lain yang kaya, kenaikan tarif listrik tersebut tidak menjadi masalah. Namun, bagi masyarakat di daerah pemilihan saya, kenaikan tarif listrik tersebut sangat memberatkan, ditambah rendahnya kualitas listrik yang sering padam,” tutur Refrizal.

Selain itu, Refrizal menyampaikan aspirasi dari hasil reses, bahwa masyarakat di Sumbar mengeluhkan tentang mahalnya tarif tiket pesawat dan harga kargo udara, yang menyebabkan banyak Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) merasa tertekan. Mahalnya kargo udara, menyebabkan penjualan UMKM menurun.

“Di daerah pemilihan saya, saya mendengar banyak UMKM yang sistem angkut oleh-olehnya hanya mampu diangkut menggunakan pesawat dan tidak bisa diangkut melalui kontainer. Hal ini saya minta  tolong disampaikan kepada pemerintah,” pungkas legislator dapil Sumatera Barat II itu. (*)

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Berita Terkait :#Berita Parlemen

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas