Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Sufmi Dasco Kritik BWF Selenggarakan All England di Tengah Pandemi

Dicoretnya tim Indonesia dari All England 2021 sungguh mengecewakan, terlebih beberapa pemain Indonesia sudah menjalani kompetisi babak pertama.

Sufmi Dasco Kritik BWF Selenggarakan All England di Tengah Pandemi
Jaka/nvl (dpr.go.id)
Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Ekonomi dan Keuangan (Korekku) Sufmi Dasco Ahmad. 

TRIBUNNEWS.COM - Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Ekonomi dan Keuangan (Korekku) Sufmi Dasco Ahmad angkat bicara mengenai dicoretnya tim nasional Indonesia dari turnamen bulu tangkis BWF World Tour Super 1000 All England Open 2021.

Keputusan yang didapat oleh tim Indonesia sangat disayangkan, terlebih beberapa atlet bulu tangkis Indonesia sudah sempat menjalani kompetisi di babak pertama.

Meski menghormati kebijakan dari pemerintah Inggris dalam penanganan Covid-19, Dasco menyayangkan langkah yang diambil oleh Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) dan panitia penyelenggara yang seolah tidak cermat dan tidak siap dalam melaksanakan All England 2021 di tengah pandemi Covid-19.

"Seharusnya pihak penyelenggara sudah mempunyai solusi alternatif atas berbagai kemungkinan yang terjadi dalam penyelenggaraan event tersebut. Termasuk apa yang terjadi terhadap timnas Indonesia yang jauh-jauh hari sudah melakukan vaksin Covid-19, dan test swab yang menunjukan hasil negatif," kata Dasco dalam keterangan tertulisnya yang diterima Parlementaria, Jumat (19/3/2021).

Lebih lanjut, DPR akan meminta kepada pemerintah Indonesia melalui Kementerian Pemuda dan Olahraga dan Kementerian Luar Negeri untuk melakukan langkah-langkah atau komunikasi diplomatik dengan pemerintah Inggris dan pihak penyelenggara. "Agar polemik yang terjadi tidak berlarut-larut serta tidak berdampak negatif terhadap citra bulutangkis internasional," ungkap Politisi Partai Gerindra itu.

Sebelumnya diberitakan bahwa tim bulutangkis Indonesia dicoret dari turnamen All England 2021 setelah diketahui bahwa mereka berada satu pesawat dengan penumpang yang positif Covid-19 dalam perjalanan dari Istanbul menuju Birmingham. Sebagai bagian dari contact tracing, pihak otoritas Kesehatan Inggris, National Health Service (NHS), meminta seluruh anggota tim bulutangkis Indonesia untuk melakukan 10 hari karantina.

Buntutnya, tim Indonesia tidak dapat melanjutkan kompetisi di turnamen All England. Padahal, sebagian atlet Indonesia, seperti ganda putra Marcus Gideon/Kevin Sanjaya, Hendra Setiawan/Muhammad Ahsan, serta tunggal putra Jonathan Christie sudah melewati babak pertama, yang berlangsung Rabu 17 Maret 2021. (*)

Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas