Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version
BBC

Kerusuhan di penjara gara-gara milisi bertempur, ratusan berhasil napi kabur

Sekitar 400 tahanan meloloskan diri dari sebuah fasilitas penjara di dekat ibukota Libya, Tripoli, saat kelompok milisi di kota itu terlibat

Sekitar 400 tahanan meloloskan diri dari sebuah fasilitas penjara di dekat ibukota Libya, Tripoli, ketika kelompok-kelompok milisi di kota itu terlibat bentrokan sengit, yang menewaskan sejumlah orang.

"Para tahanan berhasil menjebol pintu-pintu dan gerbang untuk keluar penjara Ain Zara," kata polisi setempat.

Kerusuhan pecah di dalam penjara, dan para sipir yang merasa nyawa mereka terancam, tidak dapat mencegah kaburnya para tahanan, sebut polisi lagi.

Bentrokan antara berbagai milisi di kota itu, memaksa pemerintah Libya yang didukung PBB, memberlakukan keadaan darurat.

Pada hari Minggu (2/9) itu, kekerasan bersenjata antara berbagai faksi berlangsung di sekitar penjara yang khusus menampung tahanan laki-laki itu.

Banyak dari tahanan di penjara Ain Zara di tenggara Tripoli itu dilaporkan merupakan pendukung mantan pemimpin Libya Muammar Gaddafi, dan mereka telah dinyatakan bersalah atas berbagai pembunuhan selama terjadinya perlawanan terhadap pemerintahan Gadaffi, pada tahun 2011.

Dalam peristiwa lain, di hari yang sama, dilaporkan dua orang tewas dan beberapa lainnya terluka, ketika roket menghantam sebuah kamp penampungan ratusan pengungsi di Tripoli.

Smoke rises during heavy clashes between rival factions in Libya's Tripoli, 28 August 2018
Reuters
Setidaknya 39 orang tewas dalam rangkaian kekerasan di Tripoli beberapa hari terakhir ini.

Kementerian Kesehatan Libya melaporkan, dalam bentrokan antar milisi di Tripoli selama seminggu terakhir, sekitar 47 orang tewas, termasuk warga sipil. Sementara, puluhan lainnya terluka.

Pemerintah yang didukung PBB menguasai ibukota, tetapi milisi menduduki sebagian besar wilayah lain negara itu.

Mengapa terjadi kekerasan?

Kekerasan meletus pekan lalu ketika milisi dari sebuah kota di sebelah selatan Tripoli menyerang wilayah selatan, yang berakibat pada meletusnya pertempuran dengan milisi-milisi lokal yang mendukung pemerintah yang diakui secara internasional, Government of National Accord (GNA).

Halaman
12
Ikuti kami di
Sumber: BBC Indonesia
BBC
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas