Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Massa Pendemo di Hong Kong Siapkan Aksi Susulan Malam Ini

Demonstrasi damai berubah jadi kekacauan pada Minggu (13/10/2019) lalu ketika aktivis dan polisi bentrok.

Massa Pendemo di Hong Kong Siapkan Aksi Susulan Malam Ini
CNN
Aktivis pro-demokrasi membentuk barikade api dalam aksi demo mereka di distrik Causeway Bay, Hong Kong, Minggu (6/10/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, HONG KONG - Aktivis pro-demokrasi Hong Kong merencanakan unjuk rasa pada Senin (14/10) malam, setelah kerusuhan akhir pekan yang membuat para pengunjuk rasa melemparkan bom molotov dan polisi membalas dengan gas air mata dan peluru karet.

Mengutip Reuters, para pendemo mengatakan, mereka berencana untuk berkumpul di Chater Garden di Distrik Admiralty, dekat kompleks pemerintahan, sehari setelah demonstran mengamuk di seluruh Hong Kong.

Demonstrasi damai berubah jadi kekacauan pada Minggu (13/10/2019) lalu ketika aktivis dan polisi bentrok. Dalam salah satu insiden terburuk, seorang petugas diiris lehernya oleh seorang pengunjuk rasa dan dibawa ke rumahsakit.

Menurut Kepolisian Hong Kong, demonstran di Distrik New Territories menyerang dua petugas berpakaian preman yang mereka pukul berulang kali di kepala dengan benda-benda keras.

Para petugas dibawa ke rumahsakit dengan cedera kepala.

Baca: Bertemu di Kediaman Surya Paloh, Prabowo Potong Ucapan Paloh Saat Ditanya tentang Pilihan Oposisi

Para pengunjuk rasa melemparkan lebih dari 20 bom molotov ke sebuah kantor polisi di Distrik Mong Kok. Mereka juga merusak stasiun-stasiun metro serta bisnis-bisnis asal China atau yang dianggap pro-Beijing.

Kemarin, demonstran kembali menargetkan operator kereta api MTR Corp, yang mereka tuduh berkolusi dengan Pemerintah dan Kepolisian Hong Kong dengan menutup beberapa layanan lebih awal.

Baca: Angin Topan Dahsyat Lumpuhkan Kota Tokyo, Tujuh Tewas, 15 Hilang

Jaringan kereta api kembali beroperasi pada hari ini, meskipun pekerjaan pemeliharaan sedang berlangsung di beberapa stasiun yang rusak oleh amuk demonstran. Tapi, semua layanan kereta akan berhenti untuk pemeliharaan pada pukul 10 malam, kecuali Airport Express Line.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam akan menyampaikan Pidato Kebijakan Tahunan pada Rabu (16/10/2019) nanti, di tengah tekanan untuk mengembalikan kepercayaan pada pemerintah karena bergulat dengan krisis politik terbesar dalam beberapa dekade.

Pemerintah Hong, kemarin malam, menyatakan, mereka merasa "bingung" dengan pernyataan Senator Amerika Serikat (AS) Ted Cruz yang menyampaikan, dia belum melihat tindakan kekerasan oleh pengunjuk rasa.

"Sementara kami menghormati kebebasan berbicara politisi asing, kami menganggap, komentar harus berdasarkan pada fakta," kata Pemerintah seperti dilansir Reuters.

"Semua orang bisa melihat dari laporan media, bahwa para pemrotes melakukan tindakan kekerasan dan vandalistik pada banyak kesempatan di Hong Kong dalam beberapa bulan terakhir".

Cruz yang tengah berkunjung ke Hong Kong mengatakan pada Sabtu (12/10), Lam telah membatalkan pertemuan dengannya. Dia tidak memberikan alasan mengapa. Tetapi, ia menyebutkat, kantor Lam telah meminta pertemuan itu dirahasiakan.

Pemerintah Hong Kong mengatakan, pertemuan itu dibatalkan karena Lam memiliki acara lain.

Reporter: SS. Kurniawan
Artikel ini tayang di Kontan dengan judul Setelah kerusuhan akhir pekan, pendemo di Hong Kong akan kembali gelar aksi malam ini

Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas