Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Rusuh di Amerika Serikat

Tentara Garda Nasional AS Positif Covid-19 Setelah Kawal Unjuk Rasa Kematian George Floyd

Dalam aksi unjuk rasa saat itu, banyak demonstran mengenakan masker, tapi sedikit juga mereka yang tidak mengenakannya.

Tentara Garda Nasional AS Positif Covid-19 Setelah Kawal Unjuk Rasa Kematian George Floyd
AP
Warga setempat bersalaman dengan anggota pasukan garda nasional AS di balai kota Baltimore, Maryland (1/5/2015). Pasukan garda nasional telah ditarik mundur dari Baltimore. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Sejumlah personil tentara Garda Nasional Washington DC dinyatakan positif terinfeksi virus corona (Covid-19), setelah mereka diturunkan menjaga aksi unjuk rasa memprotes kematian warga kulit hitam, George Floyd di ibukota AS.

Juru bicara Garda Nasional Washington DC Letnan Kolonel Brooke Davis tidak bisa mengungkapkan jumlah persis yang terinfeksi Covid-19 karena alasan "keamanan operasional."

Mereka terinfeksi Covid-19 setelah 1.700 personil diterjunkan untuk mengamankan aksi unjuk rasa yang meletus di depan Gedung Putih dan di tempat lain, setelah pembunuhan George Floyd oleh petugas polisi Minneapolis.

Personil Garda Nasional digerakkan oleh Walikota dan kemudian pemerintah federal AS pada 1 Juni untuk membantu menjaga ketertiban, setelah aksi unjuk rasa berubah menjadi kerusuhan dan penjarahan.

"Personil yang diturunkan, diperiksa Covid-19 sebelum dan setelah diturunkan," kata Davis.

Dalam aksi unjuk rasa saat itu, banyak demonstran mengenakan masker, tapi sedikit juga mereka yang tidak mengenakannya.

Begitu juga dengan banyak penegakan hukum dan personil keamanan banyak tidak mengenakan masker.

"Personil Garda Nasional menerapkan social distancing dan menggunakan APD di tempat-tempat praktis tetap berlaku," kata Davis.

Sejauh ini Covid-19 telah memakan korban jiwa hampir 112.000 orang di Amerika Serikat.

Total kasus terkonfirmasi positif Covid-19 ada sekitar 2 juta orang, dari total seluruh dunia 7,2 juta orang. (AFP/Channel News Asia)

Ikuti kami di
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas