Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Dituding Jadi Mata-mata, 2 Warga Negara Kanada Dipenjara Otoritas China

Dua orang berkewarganegaraan Kanada dijebloskan ke penjara oleh otoritas China lebih dari 18 bulan setelah mereka ditangkap.

Dituding Jadi Mata-mata, 2 Warga Negara Kanada Dipenjara Otoritas China
Pexels.com
Ilustrasi. 

TRIBUNNEWS.COM, BEIJING - Dua orang berkewarganegaraan Kanada dijebloskan ke penjara oleh otoritas China lebih dari 18 bulan setelah mereka ditangkap.

Kedua orang Kanada tersebut diduga sebagai mata-mata.

Melansir Kompas.com, mereka ditahan tak lama setelah petinggi Huawei Meng Wanzhou ditangkap di Kanada berbekal surat perintah dari Amerika Serikat.

Penangkapan dua orang Kanada tersebut diyakini adalah pembalasan dari China.

Baca: Laut China Selatan Memanas, Moeldoko : Indonesia Harus Netral

Kejaksaan Agung China pada Jumat (19/6/2020) mengatakan, pihaknya telah memulai penuntutan terhadap mantan diplomat Michael Kovrig dan pengusaha Michael Spavor, yang "diduga melakukan spionase asing" dan "membeberkan rahasia negara".

China melakukannya hanya beberapa minggu setelah hakim Kanada memutuskan proses ekstradisi Meng ke Amerika Serikat akan dilanjutkan.

Baca: Pemimpin Oposisi Rahul Gandhi Sebut PM Narendra Modi Telah Serahkan Wilayah India ke China

Amerika Serikat ingin Meng diekstradisi, untuk menjalani persidangan atas dakwaan yang terkait dengan pelanggaran Huawei terhadap sanksi Amerika Serikat ke Iran.

Hubungan diplomatik antara Kanada dan China telah mencapai titik terendah akibat penangkapan ini, yang berimbas pada retaknya relasi perdagangan antara kedua negara.

Kedutaan besar China di Ottawa menuding Amerika Serikat berusaha "menjatuhkan Huawei", dan China juga telah memblokir ekspor pertanian Kanada senilai miliaran dollar Amerika Serikat.

Baca: Beda McDonalds di Amerika dan Jepang yang Sering Buat Turis Heran

AFP pada Jumat (19/6/2020) mewartakan, penangkapan Kovrig dan Spavor yang terjadi hanya 9 hari setelah Meng ditahan, diyakini sebagai pembalasan.

Sementara itu, di saat putri sulung pendiri Huawei Ren Zhengfei telah bebas dengan jaminan, dan tinggal di sebuah rumah mewah di Vancouver, kedua warga Kanada yang ditahan tidak jelas bagaimana nasibnya.

Halaman
12
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas