Tribun

WNI Disebut Jadi Pelaku Serangan Bom, KBRI Manila: Proses Investigasi Sedang Berlangsung

Diperlukan investigasi melalui uji laboratorium forensik untuk menguji DNA pelaku, agar hasilnya akurat.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Johnson Simanjuntak
WNI Disebut Jadi Pelaku Serangan Bom, KBRI Manila: Proses Investigasi Sedang Berlangsung
(ABS-CBN)
Tentara Filipina mengevakuasi korban bom bunuh diri di Jolo. 

TRIBUNNEWS.COM, MANILA -- Kedutaan Besar RI di Manila menyatakan, sampai saat ini pihaknya belum menerima kejelasan siapa pelaku serangan teror di awal pekan ini, meski media lokal menyebut pelakunya merupakan warga negara Indonesia (WNI).

Sekretaris Kedua, Pelaksana Fungsi Sosial dan Budaya KBRI Manila, Agus Buana menuturkan, pengungkapan pelaku diperlukan waktu yang tidak sebentar, mengingat yang bersangkutan turut tewas.

Diperlukan investigasi melalui uji laboratorium forensik untuk menguji DNA pelaku, agar hasilnya akurat.

Baca: Kemlu Belum Terima Kejelasan WNI yang Diduga Jadi Pelaku Bom Bunuh Diri di Kota Jolo Filipina

"Pastinya masih dibutuhkan waktu investigasi pelaku dalam bentuk uji laboratorium forensik hingga tes DNA agar lebih akurat sebagaimana kasus ledakan bom di sejumlah negara," kata Agus saat dihubungi Tribunnews.com, Rabu (26/8/2020).

Sejauh ini, baik KBRI Manila dan KJRI Davao terus memantau dari dekat peristiwa ini dan berkomunikasi secara intensif dengan otoritas Filipina.

Pasca serangan bom kembar yang menewaskan 14 orang dan melukai sekitar 75 orang itu, Militer Filipina bersiaga penuh untuk memonitor setiap pergerakan warga, dalam rangka mencegah serangan baru dari kelompok teroris Abu Sayyaf.

Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas