Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pemilu AS 2020

Donald Trump Ejek Kamala Harris, Anggap Putrinya, Ivanka Trump, Lebih Baik

Kamala Harris, wanita kulit hitam pertama dan wanita Amerika Asia Selatan pertama yang menerima nominasi wakil presiden dari Demokrat AS.

Donald Trump Ejek Kamala Harris, Anggap Putrinya, Ivanka Trump, Lebih Baik
Money SHARMA / AFP | MANDEL NGAN / AFP
Donald Trump dan Kamala Harris 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Presiden AS Donald Trump mengatakan di depan para pendukungnya, Senator Kamala Harris tidak cukup kompeten menjadi calon wakil presiden dari Partai Demokrat.

Trump menyatakan, putrinya yang jadi penasihatnya di Gedung Putih, Ivanka Trump, akan menjadi kandidat yang lebih baik untuk peran seperti itu.

Pernyataan bernada ejekan itu disampaikan Donald Trump saat safari politik di Londonderry, New Hampshire, Jumat (28/8/2020) waktu setempat, atau Sabtu (29/8/2020) WIB.

"Anda tahu, saya juga ingin melihat presiden wanita pertama, tetapi saya tidak ingin melihat presiden wanita naik ke posisi itu seperti yang dia lakukan, dan dia tidak kompeten. Dia tidak kompeten. Mereka semua berkata, 'Kami ingin Ivanka.' Saya tidak menyalahkan Anda," kata Trump.

Baca: Joe Biden-Kamala Harris Akan Membuat Amerika Serikat Lebih Intervensionis

Baca: Intip Gaya Stylist Kamala Harris, Bakal Cawapres AS Pasangan Capres Joe Biden yang Diusung Demokrat

Baca: Mengenal Doug Emhoff, Pengacara dari Kalifornia, Suami Kamala Harris Cawapres AS 2020

Serangan terhadap Kamala Harris terjadi sehari setelah Presiden menyelesaikan Konvensi Nasional Partai Republik. Trump menerima pencalonan Republik di Pemilu 3 November 2020.

Trump sepanjang bulan-bulan terakhir berusaha memfokuskan sebagian besar programnya untuk meyakinkan pemilih, dia baik kepada wanita dan telah bekerja atas nama orang kulit hitam Amerika.

Narasi itu dilakukan untuk menjawab segala tuduhan yang menyebutnya sebagai Presiden yang selalu berkomentar rasis dan seksis.

Kamala Harris, wanita kulit hitam pertama dan wanita Amerika Asia Selatan pertama yang menerima nominasi wakil presiden dari Demokrat AS.

Ia telah menjadi senator AS yang mewakili California sejak 2017. Sebelumnya, dia adalah Jaksa Agung California dan menjabat sebagai Jaksa Wilayah San Francisco sebelumnya. .

Presiden Trump menurut banyak kalangan dan media besar di AS memiliki sejarah membuat pernyataan yang meremehkan tentang orang Afrika-Amerika, termasuk menyebut mereka "bodoh" atau "bodoh" di depan umum.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas